Halloween Costume ideas 2015
March 2017

Pada awal kurun yang ke 15, Empayar Kerajaan Melaka telah direkodkan sebagai penakluk dan perdagangan yang tersebar luas diseluruh benua. Namun pada kurun yang ke 16, sebuah kerajaan yang agung ini rebah dengan serangan besar-besaran dari kuasa barat.

Pemerintah di Melaka terpaksa berundur dan sentiasa mencuba membalas serangan demi serangan, sesungguhnya segala recana itu datangnya dari Maha Pencipta, Sang Raja bekas pemilik Kota Melaka terpaksa berputih mata sehingga ke akhir hidupnya tiada baginda beroleh Negerinya kembali.

Dalam kejayaan Orang Barat menakluk Kota Melaka, ada sebuah kota yang tidak kurang hebatnya seperti Kota Melaka yang terletak dihujung Pulau Sumatera yang digelar orang Kota Serambi Mekah. Barangkali mereka terlepas pandang ketika itu, mungkin kegairahan dan kegembiraan orang-orang barat menakluk Kota Melaka masih menyelubungi mereka.

Sultan Ali Mughayat Syah adalah pemerintah Kota Serambi Mekah iaitu Aceh diwaktu itu. Dihayatkan, Baginda seorang yang sangat bijak mentadbir kerajaannya dan diatas kebijaksanaan baginda itulah menjadikan Kota Pemerintahan baginda kian maju sepertinya Kota Melaka.

Setelah 24 tahun berlalu iaitu pada tahun 1564, segala kekuatan angkatan perang dan bala tentera di kerahkan menlanggar Johor iaitu ketika Sultan Alauddin Shah menjadi pemerintahnya. Kerajaan Johor kalah dengan mudah dan Raja nya ditawan dan dibawa ke Aceh dan selepas Johor kalah berperang dengan Aceh, Perak pula menjadi sasarannya. Mungkin kerana membalas luka yang tidak pernah sembuh diatas kenangan silam dimana Pemerintah Negeri tersebut pernah membantu Aru mengusir Aceh pada tahun 1540.

Pada tahun 1573 pula adalah detik waktu giliran Perak dilanggar oleh Aceh. Begitu jualah nasibnya Perak sepertinya negeri Johor. Diatas kekalahan tersebut seisi keluarga kerabat Sultan Mansur I ( Sultan Ahmad Mansur Shah – catatan sesetengah penulisan di Aceh ) yang mana ketika itu menjadi pemerintah di Perak dibawa ke Aceh sekaliannya. Didalam erti kata sebenar, pada tahun yang sama jua lah bermulanya era Negeri Perak itu juga Negeri Aceh. Namun setelah tidak beberapa lama Sultan Perak itu dihantar pulang untuk menyusun kerajaan kembali.

Pada tahun 1577, Raja Alauddin Mansur Shah menantu Sultan Aceh dan Putera kepada Sultan Perak yang kedua ditabalkan menjadi Sultan Aceh, dan oleh kerana rindukan ayahnda baginda yang berada di Perak ketika itu membuatkan baginda mengarahkan beberapa Panglimanya yang terhandal didalam Kota Aceh menjemput Ayahanda di Perak dibawa pulang dengan selamat.

Didalam rombongan Panglima Aceh ke Perak itu disertakan sekali Adinda Baginda yang bernama Raja Ahmad bagi mengantikan Ayahandanya memerintah didalam Negeri kelahiran mereka. Dikhabarkan, ketika bermula zaman Sultan Aceh itu dari keturunan Sultan Perak ini memerintah Aceh, Negeri Perak seolah-seolah tiada pengaruh Aceh ketika itu sehingga lahirnya seorang Pemerintah Aceh yang Agung iaitu Iskandar Mahkota Alam setelah 34 tahun dari kemangkatan Sultan Alauddin Mansur Shah.

Pada tahun 1619, Baginda datang semula ke Perak dengan hajat membawa seluruh kaum kerabat Sultan Mukkadam Shah ke Aceh kerana berkemungkinan baginda khuatiri bahawa pertunangan diantara Raja Mansur putera kepada Raja Kechil Lasa dengan Puteri kepada Sultan Mukkadam membawa kepada kenaikan tahta kerajaan Perak.

Raja Mansur sempat melarikan diri ke Johor dan Sultan Mukkadam Shah berserta anak dan isterinya dibawa pulang ke Aceh. Setelah tentera Aceh keluar membawa pulang rombongan kaum kerabat Sultan Perak itu, maka berhimpunlah Orang-Orang Besar Perak yang menentang Iskandar Mahkota Alam berpakat membawa pulang Sultan Mansur II untuk dirajakan di Perak tanpa pengetahuan Sultan Iskandar Mahkota Alam.

Akhirnya Sultan Mansur Shah II dirajakan didalam Negeri Perak. Walau bagaimanapun berita tentang kenaikan Sultan Mansur Shah II itu dapat didengar oleh Sultan Iskandar Mahkota Alam dan Baginda sangat murka namun Aceh tidak terburu-buru kembali ke Perak kerana diwaktu itu Aceh sedang giat berperang dengan Portugis kerana Aceh menganggap Portugis yang berpengkalan di Melaka boleh menggugat Aceh.

Sejarah Aceh Berkuasa Di Perak

Pada 1627, Angkatan rombongan dari Mahkota Alam datang ke Perak bagi menurunkan tahta Sultan Mansur Shah II, kedatangan rombongan dari Aceh ini tidak ditentang oleh Perak dan dibawa sekali seorang anak Raja bersama iaitu adinda bongsu kepada Sultan Mukkadam Shah, digelar orang Raja Bongsu yang dibawa bersama-sama ke Aceh pada tahun 1619. Nama sebenar Raja Bongsu adalah Raja Yusof maka di Rajakan lah didalam Negeri itu dengan gelaran Sultan Mahmud Shah I.

Sultan Mukkadam Shah dan Sultan Mahmud Shah I berbondakan puteri kepada Al-Marhum Sultan Mansur Shah I iaitu Sultan Perak kedua. Ayahanda Baginda berdua seorang Raja Aceh yang berketurunan Bugis iaitu Sultan Zain Al-Abidin (1576-1577). Secara tidak langsung Raja yang sudah terdidik di Aceh tetaplah membawa gaya dasar-dasar pemerintahan yang dipengaruhi oleh Aceh.

Sultan Mahmud Shah I mangkat pada tahun 1630, diganti pula oleh Raja Kobat iaitu puteranya digelar diatas tahta Sultan Sallehuddin Shah menjadi Sultan Perak Yang Ke 9. Tiadalah lama memerintah diserang pula satu panyakit yang berjangkit pula kepada rakyat jelata. Ramai yang korban akibatnya, maka diusulkan oleh Orang-Orang Besarnya agar berundur ke Kampar Sumatera. Tidaklah lama selepasnya itu mangkatlah Sultan Sallehuddin disana.

Lewat setahunnya pula, Sultan Iskandar Muda Mahkota Alam yang masyhur itu pula mangkat pula di Kota Aceh, dan menantunya yang bernama Raja Munghal putera kepada Raja Ahmad yang menjadi Sultan di Pahang itu pula menggantikan tempat Al-Marhum Sultan Iskandar Muda Mahkota Alam.

Nama gelaran Raja Munghal diatas tahta ialah Sultan Iskandar Thani dan nama sebenar baginda adalah Raja Hussien. Baginda adalah cucu kepada Sultan Brunei iaitu Sultan Hassan.

Ketika dizaman Sultan Iskandar Thani inilah dikatakan penaklukkan Aceh ke atas Negeri Perak beransur-ansur hilang. Keadaan ini dapat dilihat apabila Sultan Iskandar Thani merajakan seorang anak Raja beribukan seorang Puteri Raja Asif yang bernama Puteri Munang atau Putri Bongsu Chandra Devi Raja Dungu, berdasarkan yang telah diriwayatkan oleh Tun Sri Lanang bahawa Baginda berdua hubungkaitnya.

Dan lebih kurang pada tahun 1700, ketika didalam pemerintahan Sultan Mahmud Iskandar Shah, boleh dikatakan kekuasaan Aceh keatas Perak lenyap begitu sahaja, besar kemungkinan salah satu faktor penyebabnya, Raja Perak yang diangkat oleh Sultan Iskandar Thani itu mempunyai pertalian yang rapat dengannya.
Limong limong kapai jitamong,
Dua go limong kapai jibungka,
Nyo hantrok lon chot ngon reunong,
Nyan bungong lon pupo geulawa.

-tokchangkatlanggor-












Biografi - Irwandi Yusuf, Gubernur Aceh pilihan rakyat dalam Pilkada 2017 ini memiliki cara khusus untuk membantu anak yatim, yaitu dengan membangun rumah sederhana sebagai tempat tinggal yang layak bagi mereka. Informasi tentang hal tersebut dituliskan langsung dalam akun facebooknya.

Berikut isi utuh pesan di akun Facebook pribadinya Irwandi Yusuf yang dikutip bongkarnews.com, Kamis (30/03/2017).

Bismillah. Pembangunan rumah sederhana untuk anak yatim kita mulai. Biaya untuk satu unit rumah antara Rp 20 – 30 juta/unit. Tukang gotongroyong. Bahan2 yang ada di kampung dimanfaatkan. Ini masih bukan rumah idaman.

Dana pribadi yang tersedia sekarang Rp 2.5 M. Cukup untuk bikin 100 unit rumah sederhana untuk anak yatim di seluruh Aceh. Jauh dari cukup, jauh dari cukup. Mohon bantuan para dermawan, biar kita bisa bikin yg lebih banyak lagi. Agar anak2 yatim yg selama ini tidur meringkuk di sudut gubuk bocor tidak basah lagi bila hujan. Tolonglah mereka, plis.

Rumah2 ini harus sudah selesai sebelum hari Pelantikan Gubernur Aceh yg baru.

Yang ingin membantu dana bisa menghubungi saya langsung. Yang ingin membantu tenaga bisa langsung ke lokasi terdekat dimana rumah sedang dibuat.(Bongkarnews)

Bataljon V KNIL
Biografi - "Masa Bersiap" adalah masa yang begitu mencekam bagi orang-orang Belanda, Indo-Belanda, juga orang Indonesia yang dianggap pro-Belanda. Nyawa mereka terancam oleh serangan membabi-buta dari pengacau-pengacau yang mengaku diri pro-Republik. Orang-orang ini adalah orang-orang yang begitu benci pada apapun yang berbau Belanda.

Orang-orang yang terkait dengan Belanda pun dicap sebagai "Andjing NICA." Pengacau-pengacau revolusi Indonesia itu belum apa-apa sudah sukses menakuti orang-orang Belanda yang baru bebas dari kamp tawanan Jepang. Baru saja keluar kandang buaya, mereka terancam diterkam harimau.

“Cap Andjing NICA tidak pandang bulu, cuma uji nasib. Malah orang-orang Indonesia asli tidak jarang yang dicap sebagai mata-mata Belanda,” tulis Kwee Thiam Tjing di Indonesia Raya 15-17 Agustus 1972, seperti dimuat dalam buku Menjadi Tjamboek Berdoeri: Memoir Kwee Thiam Tjing (2010).

NICA merupakan singkatan dari Nederlandsche Indische Civil Administration, sebuah pemerintah sipil Hindia Belanda sementara yang dibentuk di Australia. Dalam pembacaan sejarah orang-orang Indonesia, NICA bisa berarti juga sebagai Tentara Belanda. Segala hal berbau Belanda di mata orang-orang Indonesia tahun 1945-1949 layak disebut NICA. Dan, semua pendukungnya adalah Andjing NICA.

Nama Andjing NICA itupun disematkan pada unit militer bekas tawanan perang di Bandung. Menurut pelaku sejarah RHA Saleh dalam bukunya Mari Bung Rebut Kembali (2000), orang-orang yang jadi korban Masa Bersiap itu begitu dendam. Mereka pun bertempur, membalas dengan bertindak beringas terhadap kombatan pejuang Indonesia.

Mantan perwira Belanda yang jadi ajudan Jenderal Spoor, Rob Smulders, dalam Een Stem Uit het Veld: Herenneringen van de Ritmeester Adjudant van General SH Spoor (1988), seperti dikutip Gert Oostindie dalam buku Serdadu Belanda di Indonesia (2016), memuji batalyon ini.

“Andjing NICA ini, menempatkan dirinya melawan kelompok Bersiap dan menyelamatkan, melindungi dan membebaskan para tawanan yang seringkali tak berdaya [….] Mungkin tidak ada kesatuan sebaik Andjing NICA yang bisa memahami kebenaran luar biasa dan metode kejam dari para gerilyawan dan kemudian menemukan jawabannya dengan membentuk kontragerilya.”

Gert Oostindie dalam bukunya menyebut adanya pembantaian alias eksekusi tanpa pengadilan kepada 5 orang warga kampung Jawa Balapulang oleh pasukan Andjing NICA dengan alasan kelima warga tersebut telah membantai 18 orang Indo dengan kejam pada 1946. Dalam buku Het Andjing NICA Bataljon (KNIL) in Nederlands-Indie (1988), yang ditulis Sjoerd Albert Lapre dan kawan-kawan, kisah pembantaian itu tak disebut. Lapre juga mantan perwira batalyon tersebut di masa revolusi.

Menurut catatan buku Het Andjing NICA Bataljon (KNIL) in Nederlands-Indie (1988), batalyon ini terbentuk pada 2 Desember 1945. Semula, ia berbasis di Bandung di bawah komando Brigade W. Pendidikan dan perekrutan batalyon ini dipimpin oleh mantan Kapten KNIL J.C. Pasqua. Seperti personel awal Andjing NICA, Pasqua juga bekas tawanan perang di masa pendudukan Jepang. Batalyon ini dibentuk di gedung bekas Koninklijk Militaire Academie (KMA) Bandung. Sejak 23 Desember 1945 hingga 18 Januari 1946, kekuatannya terbangun di sekitar Bandung dan Cimahi.

Hingga Juni 1946, batalyon ini sudah punya kekuatan 4 kompi. Tiap kompi punya ciri masing-masing dan masih rasis. Kompi Eropa dengan dasi hijau, Kompi Ambon dengan dasi merah, Kompi Timor dengan warna hitam, dan kompi campuran dengan warna biru. Lambang batalyon dirancang oleh E.C.E. Amade, dengan gambar anjing merah menyalak. Menurut RHA Saleh, personelnya sering mencoreti seragam tempur mereka tulisan: Andjing NICA.

Menurut catatan Lapre, Komandan Batalyon adalah Letnan Kolonel Aldus Pieter van Santen. Kompi keempat dipimpin Letnan Maximilian Nutter, kompi ketiga oleh Kapten Thijs Nanlohy, kompi kedua Letnan C.I. Trieling, dan kompi pertama oleh Lapre sendiri. Di masa revolusi, pasukan bernama Andjing NICA yang tercatat sebagai Batalyon Infanteri V KNIL itu jadi andalan Tentara Belanda.

Batalyon Andjing NICA tak kalah beringas dibanding Batalyon KNIL di Jakarta yang bermarkas di bekas tangsi Batalyon X. Setelah Agresi Militer Belanda pertama pada Juli 1947, pasukan ini berpindah-pindah posisi. Dari Bandung, ia bergerak ke Cirebon melewati Sumedang. Setelah itu, ia bergerak ke Purbalingga, Purwokerto, lalu ke Gombong.

Di Gombong, pasukan Andjing NICA disebar ke beberapa tempat. Kompi pertama di Kroya, kompi kedua di Sumpiuh, kompi ketiga di Benteng Gombong dan kompi keempat di sisi timur Gombong. Mereka agak lama di sekitar Gombong. Foto-foto dalam buku Het Andjing NICA Bataljon (KNIL) in Nederlands-Indie memperlihatkan pasukan ini melakukan parade militer dan sempat menghadapi masa damai di Gombong.

Mereka baru bergerak dan bertempur lagi ketika pecahnya Agresi Militer Belanda II. Pasukan ini mendukung gerakan pasukan Brigade T ke Magelang pada 19 Desember 1948. Pasukan ini menghadapi pertempuran-pertempuran sengit yang membuat mereka kehilangan banyak personel pada 1949. Di Mlasen, serdadu kelas dua dari suku Sunda bernama Djenel terbunuh di pada 11 Januari 1949. Enam hari kemudian, di Dawukan, Banyumas, menyusul Kopral Eropa bernama J.

Brinkman juga terbunuh. Di Krangggan, Kopral Ambon A. Matitanatiwen juga tewas. Korban paling banyak di Purworejo. Pada 13 Maret 1949, mereka kehilangan serdadu-serdadunya: Ikim orang Sunda, Bintang orang Manado, Usmani asal Manado, A. Noya dari Ambon, Samad orang Jawa, Hiariej asal Ambon, Kaawoan asal Manado, Joeseoef bin Kembang orang Sunda, E. Seipatttiratu asal Ambon, H Newaoema asal Timor, Ene orang Sunda, dan K. Moningka asal Manado.

Pangkat semua serdadu-serdadu keturunan Indonesia itu adalah serdadu kelas dua. Tentu saja puluhan serdadu Andjing NICA banyak yang terluka di awal tahun 1949.

Setelah agresi militer Belanda kedua, Batalyon Andjing NICA bertahan di sekitar Magelang. Anggotanya disebar juga ke Muntilan, Salaman, Parakan, dan Temanggung. Bulan Desember 1949, mereka mendapat perintah baru agar pindah dari Magelang. Mereka diberangkatkan dengan kapal Waibolang ke Kalimantan Timur melalui Semarang.

Setelah van Santen diganti Major van Loon, sialnya van Loon malah cedera karena jipnya di Semarang menabrak pohon. Perwira paling senior di Andjing NICA, Kapten Schlosmacher, pun harus memimpin batalyon ini.

Ketika mereka tiba di Balikpapan, pasukan ini mengalami kekurangan perwira. Akhirnya, seorang perwira dari batalyon XIV, Letnan HC Toorop, pun diperbantukan. Meski basisnya di Balikpapan, kompi-kompinya dikirim hingga jauh sekali ke luar kota. Wilayah paling dekat adalah Sepinggan dan Samboja. Ada yang ditugaskan di Samarinda, sedangkan yang terjauh adalah Tarakan.

Sesuai kesepakatan Konferensi Meja Bundar di Belanda 1949, serdadu-serdadu dari Batalyon Andjing NICA pun diberi pilihan untuk bergabung dengan ikut ke Belanda atau bergabung dengan Angkatan Perang Republik Indonesia Serikat (APRIS). Tak semua KNIL bisa menerima berganti tuan, dari Ratu Belanda ke Pemerintah Republik yang sebelumnya jadi musuh mereka.

Dari Batalyon Andjing NICA sendiri, kemudian ada kelompok yang akhirnya bersedia masuk APRIS. Yang paling populer di antara mereka adalah bekas Kopral Smit, yang ketika masuk APRIS pangkatnya Letnan. Setelah 26 Juli 1950, KNIL dinyatakan bubar, maka secara otomatis riwayat Andjing NICA pun berakhir.

Baca juga artikel terkait SEJARAH INDONESIA atau tulisan menarik lainnya Petrik Matanasi. (tirto.id)

Banda Aceh – Gubernur Aceh Irwandi Yusuf menggelontorkan uang pribadi sebesar Rp, 2.5 miliar untuk membangun rumah sederhana bagi anak yatim.

Melalui akun Facebook pribadinya Irwandi menyebutkan biaya untuk satu unit rumah antara Rp 20 hingga Rp 30 juta. Pembangunan rumah itu dilakukan secara gotong royong dengan memanfaatkan bahan-bahan ada di kampung tempat rumah itu dibangun.

“Ini masih bukan rumah idaman. Dana pribadi yang tersedia sekarang Rp 2.5 miliar. Cukup untuk bikin 100 unit rumah sederhana untuk anak yatim di seluruh Aceh. Jauh dari cukup,” tulisnya.

Irwandi juga memohon bantuan para dermawan agar bisa membangun rumah bagi anak yatim lebih dari 100 unit.

“Agar anak-anak yatim yang selama ini tidur meringkuk di sudut gubuk bocor tidak basah lagi bila hujan. Tolonglah mereka, plis,” ajaknya.

Dia menyebutkan, rumah-rumah tersebut harus sudah selesai sebelum hari pelantikan gubernur Aceh yang baru.

“Yang ingin membantu dana bisa menghubungi saya langsung. Yang ingin membantu tenaga bisa langsung ke lokasi terdekat di mana rumah sedang dibuat,” katanya.[]

Ajnn.net

Masjid Abu Indrapuri Aceh Besar (c) Seputar Aceh
Aktivitas dayah Indrapuri mulai memudar seiring dengan meletusnya perang Aceh melawan an Belanda sejak tahun 1873 M. Kondisi tersebut menyebabkan kegiatan belajar mengajar di Dayah tersebut menurun drastis bahkan lumpuh total.

Beberapa ulama seperti, Teungku Haji Ismail Indrapuri yang kemudian dikenal dengan Teungku Chik Eumpee Trieng telah berupaya menghidupkan kembali kegiatan belajar mengajar di dayah yang terlantar itu. la di bantu oleh para teungku lainnya yang ikut bergabung dalam rangka meningkatkan clan memulihkan kondisi Dayah Indrapuri.

Mereka yang terlibat aktif antara lain; Teungku Hasballah Lam Lubuk Indrapuri, Teungku Hasyim Indrapuri, Teungku Haji Ahmad Linteung, Teungku Haji Abdurasyid Palembang, Teungku Ishak Seu-ot, Teungku Raja Lam Ilei, Teungku Polem Bueng Tujoh Montasik, Teungku Muhammad Amin Limon, Waki Saman Lam Lubuk, clan Waki Yusuf Seu-ot.

Kendatipun demikian, dayah Indrapuri belum menampakkan hasil sebagaimana yang diinginkan walau telah diupayakan selama lebih kurang 10 tahun lamanya. Para ulama terns berupaya mengatasi hal tersebut, namun akhirnya hasil musyawarah beberapa ulama membuahkan memperlihatkan titik terang.

Teungku Haji Ismail dan Uleebalang XII, Teungku Panglima Polem Muhammad Daud dan beberapa ulama lainnya melakukan evaluasi dan menyusun perencanaan untuk mengembalikan Dayah Indrapuri seperti sediakala. Hadir dalam rapat evaluasi antara lain, Tuanku Raja Keumala, Teungku Panglima Polem Muhammad Daud, Teungku Chik Eumpee Trieng, Teungku Haji Abdullah Lam-U, dan Teungku Haji Hasan Krueng Kalee. Hasil evaluasi antara lain adalah mencari seorang ulama yang benar-benar mampu dan mempunyai waktu penuh dalam mengelola dayah. Setelah mendengar saran dari Teungku Haji Hasan Krueng Kalee, maka diputus- kan untuk menjemput Teungku Haji Ahmad Hasballah bin Umar yang sedang bermukim di Yan Kedah, Malaysia

Setelah tiba di Aceh, langkah pertama yang dilakukan oleh Teungku Ahmad Hasballah adalah menghidupkan kembali peran Dayah Indra Puri yang telah lumpuh total akibat peperangan hingga menjadi sebuah pusat pendidikan dan tamaddun Islam yang mampu menghasilkan kader ulama dari berbagai pelosok daerah Aceh, seperti ketika dibangun oleh Sultan Iskandar Muda Meukuta Alam yang berpusat di Masjid Jamik Indrapuri Aceh Besar.
Membangun Pendidikan

Setelah kondisi Dayah Indrapuri mulai normal, maka langkah selanjutnya yang dilakukan Teungku Ahmad Hasballah adalah menentukan arah dan tujuan pendidikan serta pengajaran Dayah Indrapuri.

la mengembangkan dayah tersebut dengan membuka cabangnya di berbagai dperah lain yang mempunyai ciri khasnya masing-masing seperti, Madrasah jadamdiMontasiek yang menitikberatkan ke arah pendidikan politik dan wiraswasta dan Perguruan Islam di Seulimeum yang mengajarkan sejarah dan politik.

Selanjutnya, Abu Indrapuri juga membenahi sistem belajar yang dimulainya dengan membentuk Madrasah al­Hasbiyyah untuk pelajar putra pada tingkat Madrasah Ibtidaiyah dan Tsanawiyah serta Madrasah Lil Ummahat di Tanjung Karang Lheue untuk putri.

Kedua madrasah ini dititikberatkan pada pendidikan iman dan ibadah, di samping pelajaran agama dan pelajaran umum lainnya. Hal ini dikarenakan Abu Indrapuri sendiri ahli atau takhassus (special) dalam bidang pemantapan iman dan ibadah.

Dalam rangka pembenahan iman dan ibadah, Abu Indrapuri terlebih dahulu mengajarkan kepada muridnya bahasa Arab. Menurutnya bahasa ini sangat penting sebagai pengantar untuk memahami ajaran Islam secara benar. Oleh karenanya, semua murid Madrasah al-Hasbiyyah diharuskan menguasai bahasa Arab dengan baik.

Dengan menguasai bahasa Arab, sebagai bahasa sumber (kitab) asli, mereka dengan mudah bisa memahami Islam langsung dari sumbernya al-Quran dan Hadist. Dengan demikian, para murid dengan sendirinya akan lebih mudah memahami dan mengembangkan pelajaran setelah mereka belajar pada perguruan tersebut.

Dalam pemantapan aqidah dan ibadah, selain penekanannya pada pelajaran bahasa Arab, Abu Indrapuri juga mengajarkan cara berdisiplin kepada murid-muridnya. Disiplin belajar, disiplin ibadah dan disiplin bekerja merupakan hal wajib yang harus dimiliki oleh setiap murid yang belajar di Dayah Indrapuri. Mereka yang melanggar disiplin tersebut akan mendapat hukuman.

Menurut Abu Indrapuri, disiplin itu akan terwujud apabila sikap iman dari seseorang itu sudah benar-benar mantap. Sistem pendidikan tersebut telah membawa perubahan benar ter­hadap pengembangan dan peningkatan Dayah Indnipuri.

Sebagai ulama yang pernah belajar di Makkah yang sedikit banyaknya dipengaruhi oleh aliran Wahaby, Abu Indrapuri juga mengajari muridnya dengan ajaran-ajaran Wahabiyah. pelajaran aqidah yang diasuh pada dayahnya didasarkan pada kitab-kitab aqidah yang ditulis oleh Muhammad bin Abdul Wahhab (pendiri aliran Wahaby di Makkah).

Abu Indrapuri memperkenalkan kepada muridnya beberapa bentuk bid’ah dan khurafat yang sedang berlangsung di tengah-tengah masyarakat. Seperti kupanji (meletakkan kain putih di kuburan untuk melepas nazar), melakukan tolak bala dengan take (sesajian dari bubur nasi), rabu abeh (pergi kelaut pada akhir bulan Safar) untuk peulheuh alen (membuang sial). Abu Indrapuri sangat menentang hal-­hal di atas dan menganggapnya sebagai perbuatan syirik.

Perubahan yang terjadi di dayah Indrapuri mendapat sambutan dan dukungan positif dari kalangan masyarakat maupun ulama di sekitarnya.

Kecerdasan Abu Indrapuri dan dukungan terhadap semua aktivitas yang diterapkan di dalamnya membuat dayah Indrapuri berkembang cukup pesat. Banyak murid berdatangan dari berbagai penjuru daerah Aceh seperti, dari Aceh Timur, Aceh Selatan, Aceh Barat dan daerah-daerah lain, bahkan ada yang berasal dari luar Aceh, seperti, dari Palembang, Tanah Melayu.

Di antara murid-muridnya yang kemudian juga menjadi ulama di Aceh adalah, Teungku Ahmad Haji yang menjadi pembantu Abu Indrapuri sendiri, Teungku Haji Muda Wali yang kemudian menjadi pimpinan Madrasah Islamiah di Labuhan Haji, Aceh Selatan, Teungku Haji Amir Husin al-Mujahid yang kemudian menjadi ketua gerakan pemuda PUSA, Tuanku Abdul Azis yang kemudian menjadi ketua MAIBKATRA (Majlis Islam Asia Timur Raya), Teungku Abdullah Husin seorane, tokoh Syarikat Islam Aceh, dan Teungku Muhammad Sufi Glee Karong (putra Teungku Chik Eumpee Awe) yang terkenal mempunyai pendirian yang kuat dalam bidang aqidah dan juga muridnya yang fasih dalam membaca al-Quran, termasuk juga Teungku Razali Lhong, salah satu imam Masjid Raya Baiturrahman.

Abu Indrapuri juga menjaclikan Dayah Indrapuri sebagai pusat pelatihan tilawatil qur’an, sehingga banyak murid-muridnya menjadi fasih dalam membaca al-Quran atau qari. Mereka kebanyakan menjadi Imuem Masjid, Imuem Meunasah dan guru-guru pengajian di seluruh Aceh Darussalam.

Pembelajaran tilawatil qur’an merupakan salah satu keahlian dari Abu Indrapuri yang semasa kanak-kanak sudah mendalami tahsin qiraat. (salmanalhafidz.com)

Mirna/MODUSACEH.CO
Banda Aceh - Kepala Kantor Imigrasi Kelas I Banda Aceh, mengeluarkan emergency pass selama 14 hari bagi 12 kru pesawat militer Amerika Serikat, Boeing 707, yang mendarat darurat di Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda, Blang Bintang, Aceh Besar. Izin itu diberikan untuk tetap tinggal di Bandara Sultan Iskandar Muda (SIM), Blang Bintang, Aceh Besar.

Hal tersebut disampaikan  Endi Darmono, Kasi Penindakan dan Pengawasan Keimigrasian Aceh.

Endi menjelaskan, untuk memasuki wilayah Indonesia, semuanya wajib memiliki paspor. Sementara, dari ke 20 kru pesawat, 12 diantaranya memiliki paspor sedangkan 8 anggota kru lagi tidak.

"Dikarenakan ini pendaratan emergency dan melibatkan antar dua Negara, maka kita berkoordinasi dengan pihak Kedutaan Besar AS di Jakarta untuk mengeluarkan emergency pass yang berlaku selama 14 hari bagi yang memiliki paspor," ujar Endi pada MODUSACEH.CO saat di Kantor Imigrasi Kelas I Banda Aceh, Rabu (29/3).

Lanjutnya, sementara 8 kru yang tidak memiliki paspor, hanya satu hari saja bermalam atau pada Minggu siang (26/3/2017), mereka dijemput oleh pesawat yang dikirim Amerika.

"Pesawat yang datang menjemput jenis Boeing 707 WC dan membawa pulang ke 14 kru termasuk 8 yang tidak memiliki paspor. Jadi sisa kru yang tinggal sebanyak 6 orang untuk memperbaiki pesawat yang rusak," jelas Endi Darmono.

Seperti  diketahui, pesawat militer Boeing 707 milik Amerika Serikat yang membawa 20 awak pesawat ini mendarat darurat di Bandara SIM saat melintasi wilayah udara Aceh dalam perjalanan dari Pulau Diego Garcia menuju Bandara Haneda, Jepang pada Jum'at (24/3/2017) lalu.(modusaceh.co)

Heboh penampakan suku Mante di hutan Aceh oleh pemotor yang melintas beberapa waktu lalu yang diunggah ke youtube, terus menimbulkan pertanyaan tentang keberadaan suku ini.

Ada dan tiada suku Mante itu masih jadi pertanyaan besar yang belum terjawab, sebab tidak ditemukan peneliti atau saksi mata yang benar-benar pernah bertemu dan berinteraksi dengan suku ini.

Reaksi netizen juga beragam terkait sosok misterius yang terekam para pemotor dan mengunggahnya ke youtube.

Berikut ini komentar yang redaksi himpun dari sosial media terkait siapa itu suku Mante yang mendiami hutan Aceh.

Akun Muliadie Pase menuliskan cerita turun-temurun yang sempat ia dengar dari orang-orang terdahulu. “Orang tua desaku pernah cerita tentang kejadian ini. Pada saat itu mereka tanam pohon .. kalau istilahnya jaman HTI . Kejadiannya di hutan abah rimba (kawasan Glee Empe Awe tembus Indrapuri). Pada saat itu mereka lagi tanam pohon, tapi saat itu turun hujan ,jadi mereka berteduh di bawah di dalam akar pohon besar (akar bak guni). Pada saat mereka lagi berteduh, beberapa saat melintas sekelompok orang berjumlah sekitar 5 orang, tapi mereka kecil2. Dan mendengar mereka bicara seperti bahasa alien. Mereka menyebut orang kerdil itu (Aneuk coe). Lagi berbicara lalu orang-orang yang berteduh dibawah pohon itu mengagetkan mereka, jadi mereka lari kocar kacir. Setelah itu tidak nampak lagi. Begitulah ungkap orang tua itu.”

Cerita serupa juga dituturkan oleh Hendri Ariandi. Menurutnya, “Di kawasan hutan Leuser di daerah kami di Aceh Selatan juga terdapat cerita yang sama.  Cerita ini pun sudah sangat lama dari orang-orang tua terdahulu.”

Sementara itu, deskripsi tentang suku Mante diulas juga oleh akun Asfi Amir. Menurutnya,  tidak ada Suku Mante, ia berkeyakinan itu bukan habitat manusia.

“Tidak ada suku mante karena mereka bukan habitat manusia yg mudah dikenal seperti dayak hutan mereka mudah dikenal sedangkan mante itu manusia yg jauh adabtasi dgn manusia disekitar klu menurut saya mereka bukan suku lagi karena mereka sudah memasuki alam rhaib klu pun mereka suku sudah beda dgn suku manusia umum nya,mereka hampir menyamai dgn alam suku jin. Menurut berita yg saya himpun dari org org tua yg dapat dipercaya perkataan nya,mereka adalah ras aceh yg berhijrah kehutan karena mereka tidak mau tunduk kpd pemerintah kolonial belanda,mereka berhijrah kehutan yg dipimpin oleh teuku (ampoen) mereka pada saat itu. jangan mengusik mereka.”

Keberadaan suku serupa yang mendiami hutan Aceh juga disebutkan oleh Vj Ian. Ia menyebut suku itu dalam bahasa aceh sebagai aneuk co. “Nyan lokasi jl jak air terjun seunerah. Nyo hana salah beh,” tulisnya.

Selain itu, informasi keberadaan suku ini disampaikan juga oleh Gadeng Leupu. “lam uteun kamoe wilayah... Geumpang sgli..na syiet nyan menye dinoe nama jih..aneuk coco...” 



Buchari Riseh Tunong, juga menuturkan soal keberadaan suku ini.  "Di daerah kami juga juga ada satu tempat yang pernah didiami manusia (mante) orang tua-tua di kampung kami menyebut namanya bante, merka kadang muncul di sore hari sambil berlari-lari kecil di tepi sungai Leubok Lhok Panyang Gampong Riseh Tunong.”

Kisah Mante juga dituturkan oleh Helmy Rommy yang mengaku pernah melihat sosok Suku Mante. 

"Sekitar tahun 86 saya bertemu makhluk seperti itu di kebun di daerah Leupung jalan menuju Meulaboh. Dulu kami kira mereka orang pedalaman Tapi berbulu. Ketika abang saya bertanya. “Siapa key?”. Dia hanya diam. terus kami teriak memanggil bapak. Makhluk itu langsung masuk semak-semak hutan rotan dan ijuk. Tingginya kira-kira 1 meter karena saya masih kelas 4 SD. Tapi baru dalam 4 tahun ini tahu nama mahkluk itu. Manthe atau manti... Semoga Manusia tak mengusiknya jika tidak ingin diusik,”

Pembahasan terkait Suku Mante terus bergulir, hingga saat ini Pemerintah Aceh belum memberikan respons resmi terkait video yang diunggah oleh pemotor dengan akun HZTN di Youtube.

Satu komentar kritis terhadap video tersebut datang dari Dhika Fadwa. Ia meragukan sosok itu sebagai Suku Mante.  "Analisanya adalah : Jika para mante ini merupakan manusia yang jauh dari peradaban manusia sekarang ini, tentunya merekan akan sensitif dengan suara moto trail. Nah.. knapa dia gak lari saat suara moto trail yang asing itu menuju ke arah dia? Knapa saat moto trail sudah dekat sekali baru dia lari? Dan larinya kenapa ikut jalur moto trail? Apa dia ikut berpetualang? Mestinya di mundur aja udah ga diliat lagi sama pemotor itu. Kira2 gitulah ya."

Keberdaan suku ini juga masih tetap misteri, ketiadaan saksi yang pernah benar-benar berinteraksi dengan suku ini menjadikan informasi ini masih simpang  siur, ada atau tidak ada suku ini.

Hampir semua orang tua di Aceh pernah mendengar cerita turun-temurun ini, tetapi sejauh ini belum terbukti keberadaannya.

Mas Jamil misalnya, ia mengatakan cerita itu sering didengar oleh masyarakat Aceh. “Kita mendengar dari orang-orang tua terdahulu tentang cerita sosok suku mente di pedalaman rimba Aceh. tapi saya pikir ini hanya cerita dongeng lagei geucerita tentang Maop... demikian.”

Kisah Suku Mante terus diceritakan dari orang zaman dahulu, turun-temurun dari masa ke masa, lintas generasi di Aceh. Akankah keberadaan Suku Mante benar-benar terungkap.

Lalu siapakan sosok manusia tanpa busana yang  terekam para pemotor di hutan Aceh tersebut?(aceh.tribunnews.com)

Sniper Finlandia, Symo Hayha. (Foto: Wikipedia)
Biografi - Dalam rekam jejak sejarah militer dunia, rasanya nama Simo Hayha bukanlah nama yang bisa dianggap remeh. Apalagi para pemburu temabakan jarak jauh.

Bagaimana tidak, Hayha merupakan sosok legendaris yang mampu melumpuhkan musuhnya dari jarak 400 meter, dan itu bukanlah jarak yang mudah untuk meluncurkan tembakkan yang tepat sasaran jika tanpa dibekali pengelihatan tajam bak elang memburu mangsa.

Jika bukan karena jasanya pula-lah, tempat kelahirannya Finlandia akan mengalami kerepotan yang luar biasa saat dihadapkan dengan 4000 tentara Uni Soviet, sedangkan Finlandia hanya memiliki 32 tentara. Namun, Hayha mampu merobohkan tidak kurang dari 542 tentara hanya bermodalkan senapan bolt-action M28 yang merupakan varian dari senapan Mosin Nagant.

Kemampuan berkamuflasenya juga tidak dapat diragukan lagi, sniper nomer 1 di dunia pada masanya tersebut, mampu bertahan pada suhu yang ekstrim bagi manusia yakni berkisar -20 hingga -40 deracat Celcius lengkap dengan seragam putih yang menyempurnakan penyamarannya ditengah tumpukkan salju disepanjang sungai Kolla.

Pria kelahiran 17 Desember 1905 silam itu juga menujukkan kehebatannya dengan memilih senapan otomatis Suomi KP/M-31, disaat sebagian besar para sniper memilih scope untuk membidik, namun dirinya lebih memilih pisir pembidik, saat ditanya alasannya, Hayha mengungkapkan dengan manis bahwa alat tersebut dapat membongkar penyamaran sempurnanya.

Tak tanggung-tanggung dengan senapan otomatis tersebut, pria yang bergabung dalam dunia militer di tahun 1935 tersebut mampu melumpuhkan sebanyak 200 tentara lawan.

Namun tidak selamanya jalan mulus ditemui Hayha, pada 4 Maret 1940 dirinya harus merasakan panasnya peluru peledak yang mampir di sebelah wajah kirinya akibat lemparan yang dilakukan salah seorang tentara Uni Soviet yang membuat Hayha harus menyudahi kontribusi untuk negaranya, karena ia harus terbaring diranjang pesakitan hingga perang usai.

Meski tidak dapat bertarung hingga akhir, pimpinan tertinggi militer Finlandia pada masanya, Marsekal C.G.E menaikkan jabatan Hayha yang semula menjabat Kopral berganti menjadi Letnan Satu. Bagi Hayha saat itu, meski tangannya sudah menghilangkan ratusan nyawa, baginy itu adalah tugas, "Saya lakukan yang diberitahukan pada saya untuk dilakukan dan juga yang saya bisa," ujarnya saat itu.

Meski begitu kematian pada akhirnya tetap menghampirinya saat di Hamina pada 1 April tahun 2000 dengan usia 96 tahun. (Arah.com)

Banda Aceh - Sepucuk senjata laras panjang jenis AK-47 beserta 27 butir amunisi diserahkan ke polisi oleh dua warga Pidie, Aceh. Senjata tersebut diduga sisa konflik.

Kabid Humas Polda Aceh Kombes Goenawan mengatakan, penyerahan senjata secara sukarela ini dilakukan setelah polisi melakukan pendekatan ke masyarakat. Proses koordinasi dan penggalangan dilakukan oleh tim Satuan Reskrim Narkoba Polres Pidie.

"Senjata tersebut diserahkan oleh dua orang warga. Jenis senjata AK-47 beserta 27 butir amunisi," kata Goenawan saat dikonfirmasi wartawan, Selasa (28/3/2017).

Penyerahan senjata dilakukan di sebuah tempat di kawasan Desa Kembang Tanjong, Pidie, Senin (27/3). Dua warga yang menyerahkan senjata api itu tidak bersedia diungkap identitasnya.

Dua orang yang menyerahkan senjata secara sukarela ini tidak ditahan. Malah, polisi mengapresiasi langkah mereka karena menyerahkan senjata yang diduga pernah digunakan saat konflik berkecamuk di Aceh.

"Selanjutnya barang bukti tersebut sudah diamankan di Mako Polres Pidie dan mendatakan serta identifikasi senpi tersebut," kata Goenawan.(detik.com)

Cut nyak dien  

I. Tantra (angkatan).

1. Si Pai'(Perajurit).
2. Banta Cut (Kopral).
3. Banta sedang (sersan).
4. Banta (sersan mayor).
5. Banta Setia (Pembantu letnan).
6. Pang Cut (Letnan II).
7. Pang Muda (Letnan I).
8. Pang (Kapten.
9. Bentara Cut (Mayor).
10. Bentara Muda (Letnan Kolonel).
11. Bentara (Kolonel).
12. Panglima Sukey (Brigadir Jenderal).
13. Panglima Cut (Jenderal Mayor).
14. Panglima Muda (Letnan Jenderal).
15. Panglima (Jenderal.


II. Buhoon Angkatan (Pasukan Tentera)

1. Sabat(Regu).
2. Rakan (Peleton).
3. Kawan (Kompani).
4. Balang (Bataliyon).
5. Sukey (Resimen).
6. Sagoe (Divisi)

III. Neumat Buet (Jabatan).

1. Ulee (Komandan).
2. Rama Seutia (Ajudan).
3. Keujruen (Ajudan Jenderal).
4. Keujruen Panglima (Ajudan Panglima).
5. Keujruen Balang (Ajudan Bataliyon).
6. Peurintah (Komando).
7. Adat (Staf).
8. Tuha Adat (Kepala Staf).
9. Adat Meuhad (Staf Chusus).
10. Kaway (Piket)

IV. Adat Peurintah Sagoe (Staf Komando Divisi).

1. Panglima Peurintah Sagoe (Panglima Dipisi).
2. Panglima Wakilah (Wakil Panglima).
3. Bentara Rama Seutia (Kolonel Ajudan).
4. Pang Seutia (Kapten Ajudan).
5. Tuha Adat Peurintah (Kepala Staf Komando).
6. Keujruen (Staf Ajudan).
7. Pang Muda Seutia (Letnan Ajudan).
8. Adat-Samaindra (Staf Administrasi).
9. Adat Seumasat (Staf Intelijen)
10. Adat Peunaroe (Staf Operasi).
11. Adat Seunaroe (Staf Logistik/Tetorial).
12. Adat Meuhad (Staf Chusus).
13. Bala Sideek Tantra (Corps Polisi Meliter).
14. Bala Tantra Rantoe (Tentera Lapangan).
15. Bala Utooh Pandee (Corp Jeni Bangunan).
16. Bala Surah Hanta (Corps Perhubungan).
17. Bala Buleuen Mirah (Corp Palang Merah).
18. Bala Dapu Bale (Corp Perbekalan Asrama).
19. Balang Balee Raya (Bataliyon Garnizun).
20. Balang Meuriam Lila (Batliyon Arteleri).
21. Kawan Bala Gaj ah (Bataliyon Kavaleri).
22. Mentara Tuha Adat (Kepala Staf).
23. Ulee Adat (Perwira Staf).
24. Ulee Bala (Kepala Corp).
25. Ulee Balang (Komandan Bataliyon).
26. Ulee Kawan (Komandan Kompani.


Demikian agar dimaklumi oleh segenap para bentara kawal kesultanan Aceh Darussalam.

(foto;tipe sipai kerajaan aceh)
Koleksi Foto dari kiriman Adi Fa di ATJEH GALLERY

Biografi - Satu unit pesawat cargo militer berbendera Amerika Serikat, Jumat (24/3/2016) siang mendarat darurat di Bandara Sultan Iskandar Muda (SIM) Blang Bintang, Aceh Besar.

Pesawat mendarat di Bandara SIM sekitar pukul 13.00 WIB, karena ada gangguan pada salah satu mesinnya.

Pesawat ini sendiri lepas landas dari Pangkalan AS Diego Garcia, di Samudera Hindia dengan tujuan Bandara Kazena, Jepang.

Sejauh ini para awak pesawat diinapkan di komplek bandara sekaligus dalam pengurusan pihak imigrasi.

Sumber:serambitv.com

Ibrahim paradeh bersama istri saat menyerahkan bantuan pada keluarga miskin lhoknga
BIOGRAFI- BADAN lusuh bagai tak pernah mandi dengan pakaian lusuh, demikian kondisi Faris Alfurqan (14) dan Riska Ayu Amanda (11), anak dari Nuraini (32) yang kini tinggal di sebuah kebun milik salah satu pengusaha area wisata di Gampong Mon Ikeun, Kecamatan Lhoknga, Aceh Besar.

Suprianto (33), suami ketiga dari Nuraini yang kini hanya sebagai seorang pengembala, mengaku kehidupannya sedang dalam kondisi miris. 

Mengapa tidak, pria asal Medan ini selain menghidupi dua anak yatim tersebut juga harus menghidupi empat anaknya yang masih kecil-kecil dengan pendapatan keluarga tersebut hanya Rp 1 juta perbulan, plus 32 kilo gram beras per bulan.

Hal yang paling mengiriskan hati, Riska yang masih duduk di kelas III SDN I Lhoknga ini, selama ini kerap mendatangi Tempat Pendaratan Ikan (TPI) Lhoknga. Dia hanya sekedar untuk mendapatkan bahan dalam dari ikan yang diolah oleh tukang ikan setempat hanya untuk memenuhi kebutuhan keluarga.

Tidak jarang, para nelayan setempat menyumbang ikan, segera saat melihat sang gadis kecil itu yang setiap hari datang dan meminta isi dalam dari ikan yang diolah oleh tukang ikan di TPI setempat dengan alasan untuk membawa pulang ke rumahnya.

Saat ini, nasib para bocah tersebut juga terganggu pendidikannya, karena selalu menempuh jarak hingga 3 kilometer antara tempat tinggal dan sekolah tempat mereka belajar saat ini.

Nuraini yang ditemui di tempat tinggalnya, Rabu yang lalu (15/3/2017) , mengisahkan anak-anaknya disuruh untuk mencari perut ikan tersebut karena mereka tidak ada uang untuk membeli ikan segar sebagaimana yang biasa dinikmati orang lain. 

Sedangkan gaji yang diterima dari penggembala ternak dan membersihkan kebun milik Cut Yang (pemilik taman tepi laut Lhoknga) hanya sejuta rupiah per bulan.

Menurut Nuraini, kehidupan terombang-ambing seperti itu dengan enam orang anak. Berawal dari meninggalnya suami pertamanya sekitar tahun 2006 lalu akibat penyakit. Wanita asal Calee Sigli ini telah menjadi warga Aceh Besar sejak tahun 2002 lalu, dan mendiami Gampong Labui Kecamatan Baitussalam, Aceh Besar. 

Bahkan Nuraini pernah memiliki rumah dan diatas sebidang tanah pada saat itu, namun rumah tersebut disita oleh salah satu perbankan akibat suami keduanya terlibat kredit dan kemudian melarikan diri.

Pada tahun 2010, Nuraini dinikahi oleh Suprianto, sejak saat itu keluarga ini bersama dua anak yatim Nuraini mencoba mempertahankan hidup melalui mencari pekerjaan hingga ke Dumai Riau dan Sumatera Selatan bekerja di perkebunan sawit. 

Namun semua itu tidak membuahkan hasil yang manis karena tidak tahan hidup ditengah-tengah masyarakat tak seagama. Akhirnya memilih pulang kembali ke Provinsi Aceh.

Sekitar setahun setengah lalu, keluarga ini mendiami Gampong Mon Ikeun, Kecamatan Lhoknga, Aceh Besar, dengan mata pencaharian sang suami hanya sebagai buruh kasar dan bekerja layaknya buruh lepas. 

Sejak tiga bulan terakhir sang majikan pemilik lokasi wisata tepi Laut Lhoknga memberikan pekerjaan kepada keluarganya dengan menggembala ternak sapi serta membersihkan kebun di sekitar lokasi taman tepi laut atau tepatnya di kaki Gunung Riting dengan diberikan fasilitas rumah seluas 4 x 6 arus listrik, TV, air bersih dan beras seberat 32 kilo gram per bulan serta gaji tetap Rp 1 juta rupiah per bulan.

Ibu enam anak ini mengaku, berterimakasih atas bantuan yang diberikan oleh pemilik lokasi wisata yang terkenal di era 90-an itu. Tapi geraknya menjadi terbatas dan tidak dapat berbuat lain untuk menambah dan membantu ekonomi keluarga, sementara diandalkan dari gaji yang di berikan majikan tersebut sungguh tidak cukup di jaman yang serba mahal ini.

Ia berkeinginan, ada penderma yang sudikiranya membantu dirinya untuk dapat melakukan aktifitas sejenis dagang gerobak, guna menambah ekonomi keluarga.

Kecuali itu, saat ini dirinya juga dalam kondisi sangat membutuhkan uang untuk mengambil surat pindah sekolah anaknya di Medan, karena pihak sekolah setempat sering menakut-nakuti anaknya dengan ancaman tidak akan naik kelas karena tidak memiliki surat pindah.

"Riska kini masih status siswa titipan, karena belum berhasil saya ambil surat pindahnya ke medan," kata Nuraini.
Nur'aini bersama anaknya 

Mencuatnya ada keluarga miskin yang terabaikan ini, saat salah seorang penderma sekaligus anggota Kepolisian Polda Aceh Ibrahim Paradeh yang kini bertugas di Polda Aceh, memergoki sang gadis manis itu saat meminta bahan dalam dari ikan yang diolah oleh tukang ikan di TPI Lhoknga pada Senin 13 Maret lalu.

Mantan Kapolsek Baitussalam dan Ingin Jaya ini mengaku sangat tersentak perasaannya saat mendengar kisah sang pengolah ikan setempat, Abdullah (65), yang mengaku setiap hari gadis kecil tersebut bersama adik tirinya meminta perut ikan ke pihaknya. 

Tidak jarang para nelayan memberikan ikan segar alakadar, jika tidak gadis tersebut hanya membawa pulang perut ikan atau bahan dalaman dari ikan yang seharusnya tidak dimakan karena tidak enak.

Cerita tersebut membuat Perwira Polisi dengan identik cincin batu di seluruh jari tangannya ini, meneteskan air mata, hingga memutuskan menelusuri alamat anak tersebut. 

Menjelang magrib pada hari itu, Ibrahim menelurusi jejak anak tersebut, meski saat itu Ibrahim harus menelusuri dan melewati perkebunan orang dan melewati jalan yang terjal dipenuhi duri kawat pagar kebun di sekitar tepi laut itu.

Sekitar pukul 18.50 WIB, Ibrahim berhasil menemukan tempat tinggal dan keluarga sang gadis yatim itu. Seketika Ibrahim pulang dikarenakan hari sudah malam. Keesokan harinya, Ibrahim ditemani istri kembali mendatangi keluarga tersebut, ironisnya kisah hidup keluarga beranggotakan delapan orang itu cukup histeris.

Sejumlah sembako pun disumbangkan Ibrahim termasuk pakaian kepada keluarga tersebut. Bahkan Ibrahim berencana akan membelikan sepeda kepada dua anak yatim itu supaya mempermudah dalam bersekolah.

"Jika saya ada rezeki akan saya beli sepeda nanti supaya dapat bersekolah dengan nyaman," kata Ibrahim.[ T. Sayed Azhar/ Lintas Atjeh]

Biografi - Kecintaan manusia terhadap Rasulullah SAW menjadi salah satu contoh cinta sejati. Bagaimana tidak, tanpa pernah sekalipun bertemu, kita bisa menjadi begitu menyayangi, mencintai dan mengagumi sosoknya. Hanya melalui kisah-kisahnya lah rindu tersebut bisa sedikit terobati.

Kisah berikut ini juga mengandung hikmah tersendiri. Adalah ketika manusia yang begitu dicintai Allah ini merasakan kesedihan mendalam. Perasaan pilu tersebut melebihi kesedihannya ketika Rasul akan dibunuh pada perang Uhud.

Bahkan Nabi mengatakan jika tidak ada yang paling menyedihkan dalam hidupnya selain hari itu. Ternyata kesedihan ini justru menjadi kemarahan malaikat penjaga gunung. Sampai-sampai, malaikat tersebut ingin mengangkat dua gunung lalu menghimpitkannya ke Kota Mekkah. Seperti apa kisahnya? Berikut ulasannya.

Disebutkan dalam Shahih Bukhari Volume 4 hadist nomor 3231 Istri Rasulullah SAW Aisyah ra bertanya kepada Rasulullah SAW “Adakah hari dalam hidupmu yang lebih buruk dari pada hari perang Uhud?” Yang manakah hari terburuk dalam hidupmu?  Rasulullah SAW menjawab, Ya, itu adalah hari Aqabah di Thaif.

Dan ketika Rasulullah menyampaikan pesan Islam kepada penduduk Thaif, mereka justru menimpukinya dan mereka tidak mendengarkan pesannya dan mereka tidak mematuhi Rasulullah dan beberapa riwayat mengatakan mereka menimpukkinya dengan batu. Ini adalah hari terburuk dalam hidupnya.

Lalu ketika Rasulullah berbaring dengan wajahnya menghadap matahari dan tiba-tiba Dia melihat segumpal awan kelabu meneduhi kepalanya. Dan ketika Beliau menengadah, Rasulullah melihat malaikat Jibril a.s. Malaikat Jibril a.s berkata:

“Allah telah menyaksikan apa yang mereka lakukan kepadamu, dan bagaimana perlakuan mereka kepadamu. Jadi Allah telah mengutus malaikat penjaga gunung untuk membantumu,”

Kemudian Malaikat Jibril a.s memanggil malaikat penjaga gunung. Ketika malaikat penjaga gunung datang Ia berkata kepada Rasulullah SAW “Tuhanmu telah mengutusku, dan kami telah mendengar dan menyaksikan apa yang dilakukan orang-orang kepadamu. Perintahkanlah apa yang harus kulakukan. Apapun katamu akan ku lakukan. Apa kau ingin aku mengangkat dua gunung di Kota Mekkah? Sehingga orang-orang itu akan remuk karena terhimpit gunung itu?“

Rasulullah SAW menjawab “Tidak, aku lebih mengizinkan jika Allah SWT menjadikan keturunan dari orang-orang ini, generasi oran-orang setelah ini menyembah Allah dan tidak menyekutukanNya”

Bayangkanlah Nabi bersabda bahwa ini adalah hari terburuk dalam hidupnya. Bayangkan jika ini hari terburuk dalam hidupmu dan seseorang ingin menolongmu dan berkata “Aku dapat menghancurkan mereka” Tapi di sini Rasulullah menjawab “Jangan hancurkan mereka” Beliau justru menginginkan agar keturunanan mereka tidak mengikuti mereka dan beriman kepada Allah.

Disebutkan dalam Shahih Bukhari Volume 8 hadist nomor 6397 bahwa seseorang menghampiri Rasulullah dan berkata “Penduduk Daus mereka tidak setuju dengan pesan Islam dan mereka menolak pesannya mengapa kau tidak mengutuk penduduk Daus ini?”

Dan sahabat mengira bahwa sekarang Rasulullah akan mengutuk penduduk Daus. Tapi Rasulullah SAW justru berdoa kepada Allah “Ya Allah, tuntunlah penduduk Desa Daus sehingga mereka dengat dengan kami. Berilah hidayah, berilah petunjuk”. Dan Rasul tidak mengutuk mereka.

Begitulah teladan Nabi, selalu sabar dalam segala kondisi. Hal ini tentu akan sangat sulit direalisasikan pada masa kini. Dimana sebagian kita, lebih memilih marah dan benci. (Sumber: ukhtiindonesia.com)

Biografi - Harus diakui, setiap kemenangan politik selalu diikuti kegiatan kanduri. Makan-makan dengan menu gulai kambing, masakan lembu/kerbau, si itek, dan lainnya sudah menjadi pemandangan yang mentradisi dalam hajatan politik.

Bukan hanya itu, penyambutan kemenangan politik, atau jabatan politik baru juga diikuti dengan ucapan selamat dari berbagai pihak, baik melalui iklan di media maupun melalui iklan di papan bunga.

Ditengah kebiasaan yang sudah mentradisi di hajatan politik kekuasaan itu, Irwandi Yusuf, gubernur terpilih menawarkan gagasan kombinasi, mempertemukan kenduri dengan aksi kegiatan sosial.

Syukuran kenduri tidak dibuang, melainkan kenduri dilakukan setelah dilakukan syukuran membantu merehab rumah yatim miskin. Setiap usai merehab 25 rumah baru dilakukan kenduri. Menariknya, biaya rehab rumah juga dilakukan lewat donasi publik.

Kepada semua donatur akan disampaikan ucapan terimakasih, dengan cara mencantumkan nama si penyumbang di plakat yang dibuat khusus dan ditempelkan di bagian rumah yang direhab. Cara ini, menurutnya tidaklah riya’ melainkan sebagai bahagian dari dakwah untuk membangun gerakan sosial yang lebih luas.

Ide baru ini disambut luas oleh publik. Kesadaran publik atas realitas sosial dimana memang masih banyak rumah yatim miskin yang masih sangat memprihatinkan mendorong publik untuk bersedia ambil bagian dalam membantu sesama. Mereka pasti akan ikut serta sejauh pengelolanya dapat dipercaya.

Mereka sadar, pemerintah dengan segenap problematika yang melilitnya tidak mungkin lagi diharapkan menjadi solusi tunggal, publik ingin juga menolong sesama sebagai bahagian dari kesadaran humanis bahkan kesadaran keagamaan.

Tradisi donasi publik bukanlah aksi baru, ia sudah ada sejak manusia hadir secara sosial. Begitu pula dengan cara berterimakasih melalui penulisan nama penyumbang di plakat yang ditempelkan. Di berbagai negara, ide ini sudah ada dan bisa dilihat di banggunan yang berkaitan dengan keagamaan. Bahkan ada juga penulisan nama di donasi dalam bentuk pohon.

Saripati kebaikan ini memang sepantasnya kita dukung penuh. Kenduri sebagai bagian dari tradisi yang dapat membangun silahturahim masih patut untuk diteruskan mengingat dampak ekonomi yang terdapat di dalamnya, dan pada saat yang bersamaan kegiatan sosial yang langsung bermanfaat bagi saudara kita yang dhuafa juga penting digalakkan sebab kemenangan yang patut dirayakan adalah kemenangan yang membahagiakan banyak orang sekaligus membantu banyak orang pula. Inilah hajatan politik yang dirindukan oleh semua.

Bisa dibayangkan betapa ide sederhana yang melibatkan publik luas ini akan menjadi gerakan sosial baru di Aceh jika saja hal yang sama juga diikuti oleh seluruh bupati atau walikota terpilih di pilkada 2017. Maka, tidak salah juga bila gubernur terpilih menularkan ide baru terkait syukuran ini kepada bupati-walikota terpilih lainnya. Mengajak orang lain juga bukan kesalahan, apalagi mengajak ke jalan kebaikan. Yang mengajak dapat pahala, dan yang diajak juga mendapat pahala. Bukankah begitu? [aceHTrend.co]

Gubernur Aceh terpilih Irwandi Yusuf bersama koordinator Relawan Provinsi Aceh Ahmad Dani
Banda Aceh – Irwandi Yusuf, calon gubernur Aceh terpilih mengusulkan agar acara syukuran kemenangan pilkada melalui potong kambing, kerbau atau sapi diganti dengan aksi kegiatan soal berupa merehab rumah-rumah anak yatim miskin.

“Bagaimana kalau dana yang akan dipakai untuk acara sembelih-sembelih dan makan-makan itu kita gunakan untuk kegiatan sosial berupa merehab rumah-rumah anak yatim. Makan-makan alakadarnya akan kita lakukan saat peresmian 25 unit pertama rumah selesai rehab. Nanti kalau sudah selesai rehab 25 unit yang kedua kita makan-makan lagi alakadarnya,” tulis calon gubernur Aceh pemenang pilkada 2017.

Untuk kebutuhan dana awal, ia akan memberikan uangnya dan donasi pihak lain. Kepada donatur syukuran model baru ini akan diucapkan terimakasih berupa di dinding rumah yang telah selesai direhab itu plakat yang bertulis “RUMAH INI DIREHAB BERKAT INFAQ DARI PULAN”.

“Ini tidak termasuk riya’ karena ini termasuk kedalam FASTABIQUL KHAIRAT dan mengandung makna dakwah,” tambah Irwandi.

Menurut Irwandi, cara berterimakasih kepada donatur itu tidak termasuk riya’.

“Saya sudah diingatkan oleh Abu Tumin tentang hal itu karena saya jarang mempublikasi kegiatan sosial saya dengan alasan takut menjadi riya’. TIDAK, kata Abu Tumin, itu semua harus diketahui orang agar orang lain pun tergerak hatinya untuk melakukan kebaikan,” kata Irwandi Yusuf masih dihalaman faceboooknya.

Ide yang menurut Irwandi Yusuf itu tergolong baru langsung mendapat dukungan luas dari publik. Sampai berita ini diturunkan sudah 3 ribu lebih yang sukai. Salah satu dukungan datang dari pelaku aksi sosial yang sampai saat ini sudah banyak membangun rumah rakyat dari donasi publik. Edi Fadhil menulis:

“Sepenuhnya setuju dengan ide Pak Gubernur Terpilih.
Pemerintah kedepan kita harapkan adalah Pemerintahan yang lebih dekat dengan rakyat, memahami dan mampu memberikan jawaban dengan baik akan kebutuhan riil masyarakat. Seremonial seremonial yang tidak begitu penting harusnya bisa dikurangi dan bisa dialihkan untuk hal yang lebih esensial.
Terpilihnya Pak Irwandi bagi saya adalah sinyal kuat bahwa masyarakat butuh sesuatu yang lebih riil.”[Sumber: aceHTrend.co]

Biografi - Belakangan ini banyak beredar poster yang berisi foto-foto ulama kharismatik Aceh. Poster-poster tersebut bisa dengan mudah kita dapatkan di toko-toko buku yang ada di Aceh. Di sebagian tempat juga ada para pedagang keliling yang membawa poster-poster tersebut pada hari-hari pasaran (uroe peukan). Keberadaan poster-poster tersebut yang memuat foto dan juga biografi singkat para ulama Aceh tentunya sangat bermanfaat bagi masyarakat guna mengenal ulama dan tokoh-tokoh pendahulunya.

Namun di sebalik itu, saya melihat ada “kejanggalan” dalam poster-poster tersebut, di mana ramai ulama-ulama besar di Aceh yang namanya tidak tercantum dalam poster dimaksud. Pada awalnya, saya berpikir cuma saya saja yang merasa heran, tapi ternyata dugaan saya ini keliru. Beberapa waktu lalu, saya sempat membaca sepucuk surat terbuka yang dikirimkan oleh salah seorang masyarakat Aceh melalui rubrik droe keu droe di Harian Serambi Indonesia. Penulis surat tersebut mempertanyakan kenapa Teungku Muhammad Daud Beureueh tidak masuk dalam poster ulama Aceh.

Sebenarnya, jika ditelisik lebih jauh, bukan saja Teungku Muhammad Daud Beureueh yang tidak masuk dalam poster tersebut, tetapi juga ramai ulama lainnya yang juga tidak tercantum foto dan namanya di poster dimaksud. Di antara ulama yang tidak masuk dalam katagori ulama Aceh “versi poster” adalah Teungku Muhammad Daud Beureueh, Teungku Abdurrahman Meunasah Meucap, Teungku Syekh Hamid Samalanga, Teungku Ahmad Hasballah Indrapuri dan masih banyak lagi ulama lainnya yang tidak mungkin kita sebut satu persatu.

Muncul pertanyaan. Apakah karena nama-nama mereka tidak tercantum dalam poster lantas mereka bukan ulama? Untuk menjawab pertanyaan ini, baiknya kita ajukan saja pertanyaan serumpun. Apakah untuk menjadi seorang ulama harus dipampang di poster? Nah! Semoga saja pertanyaan ini menjadi PR bagi kita semua.

Oke, kita lanjut. Demi mengisi kekosongan informasi, dalam artikel singkat ini, saya akan berusaha menampilkan riwayat singkat dan juga sekelumit pemikiran dari ulama-ulama besar Aceh yang namanya tidak masuk atau mungkin “terdelete” di poster-poster ulama kharismatik yang terpajang di kedai-kedai kopi.

Untuk kali ini, saya memilih menulis tentang sosok Al Mujahid Teungku Haji Ahmad Hasballah Indrapuri Rahimahullah. Beliau adalah seorang ulama besar Aceh yang pernah memimpin Dayah Indrapuri. Di antara murid beliau yang di kemudian hari juga menjadi ulama besar di Aceh adalah Teungku Syekh Mudawali Al-Khalidi Rahimahullah, pimpinan Dayah Labuhan Haji Aceh Selatan yang saat ini murid-muridnya tersebar hampir di seluruh Aceh.
Adapun riwayat singkat tentang Al Mujahid Teungku Muhammad Daud Beureueh Rahimahullah sudah pernah saya tulis dalam artikel yang bertajuk “Teungku Muhammad Daud Beureueh, Sang Revolusioner dan Mujaddid Tanah Rencong”.

Tentang Nama dan Istilah

Dalam menulis nama Teungku Ahmad Hasballah Indrapuri, para penulis sejarah memakai sebutan yang berbeda-beda tetapi tetap bermuara pada orang yang sama. Nama-nama dimaksud adalah Teungku Haji Ahmad Hasballah Indrapuri, Teungku Ahmad Hasballah Indrapuri (tanpa kata haji), Teungku Hasballah Indrapuri (tanpa Ahmad dan Haji), Teungku Syekh Ahmad Hasballah Indrapuri, Teungku Chik Indrapuri dan Abu Indrapuri. Ada pula sebagian penulis yang menyebut beliau dengan nama Teungku Ahmad Hasbullah, wallahu a’lam.

Sebenarnya kita bebas saja menggunakan nama mana pun sebagaimana tersebut di atas. Tapi dalam artikel singkat ini, saya memilih memakai nama Abu Indrapuri dan akan saya gunakan secara konsisten Insya Allah.

Adapun istilah Wahabi atau Wahabiyah yang juga akan anda temukan dalam artikel ini pada prinsipnya hanyalah sebuah istilah yang dinisbahkan kepada Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab. Sebenarnya saya kurang tertarik menggunakan nama ini (Wahabi), karena nama yang cocok untuk mereka adalah Salafiyah. Lebih tepat lagi nama mereka adalah “Muwahhidun”, nama yang mereka pakai sendiri. Namun dalam artikel ini saya “terpaksa” menggunakan nama Wahabi atau Wahabiyah dengan pertimbangan bahwa nama tersebut sudah cukup dikenal dan telah akrab di telinga kaum muslimin.

Kelahiran dan Pendidikan

Nama lengkap Abu Indrapuri adalah Teungku Haji Ahmad Hasballah bin Teungku Haji Umar bin Teungku Auf. Ali Hasjimi menceritakan bahwa Abu Indrapuri dilahirkan di Kampung Lam-U, Aceh Besar pada tanggal 03 Juni 1888. Abu Indrapuri adalah anak dari pasangan, Teungku Haji Umar dan Hajjah Safiah.[1] Ayah Abu Indrapuri yaitu Teungku Umar bin Auf adalah salah seorang ulama, pejuang dan juga pimpinan Dayah Lam-U Aceh Besar.
Abu Indrapuri dilahirkan dalam suasana peperangan melawan Belanda di Aceh. Pada saat beliau lahir, ayahnya sedang berada dalam medan pertempuran melawan Belanda. Sejak kecil (remaja) Abu Indrapuri telah dibawa oleh ayahnya ke medan perang untuk berjihad.[3]

Pada saat masih kecil Abu Indrapuri belajar langsung kepada ayahnya Teungku Haji Umar. Abu Indrapuri sangat tertarik untuk menjadi qari yang baik. Bakatnya tersebut terus dikembangkan pada saat beliau belajar di Mekkah. Tidak hanya belajar pada ayahnya, Abu Indrapuri muda juga menuntut ilmu di beberapa dayah di Aceh, seperti Dayah Piyeung, Dayah Samalanga, Dayah Titeu dan Dayah Lamjabat. Dengan ketekunan belajar, akhirnya Abu Indrapuri dapat menguasai bahasa Arab, Fiqih, Tauhid, Sejarah, Tafsir dan Hadits.[4]

Dalam perjalanan ilmiahnya untuk menuntut ilmu, di tengah kondisi Aceh yang tidak kondusif, Abu Indrapuri muda memiliki daya nalar yang cukup kuat sehingga beliau mampu menguasai bahasa Arab dengan predikat mumtaz.[5]

Pada saat sebagian wilayah Aceh dapat dikuasai oleh Belanda, beberapa tokoh dan masyarakat Aceh atas izin dari pimpinan perang gerilya berhijrah ke Semenanjung Tanah Melayu. Pada saat itu, Abu Indrapuri bersama ayahnya juga turut berhijrah ke sana. Di tanah Melayu, Abu Indrapuri belajar di Dayah Yan yang merupakan pusat pendidikan Islam di Kerajaan Kedah. Di antara pemuda-pemuda dari Aceh saat itu yang seangkatan dengan beliau adalah Hasan Krueng Kalee dan Muhammad Saman. Ketiga pemuda ini kemudian melanjutkan pendidikan ke Mekkah. Setelah belajar di Mekkah beberapa lama, akhirnya ketiga pemuda tersebut kembali ke Aceh dan menjadi ulama besar. Selanjutnya ketiga pemuda tersebut dikenal dengan Tengku Haji Ahmad Hasballah Indrapuri, Teungku Haji Hasan Krueng Kalee dan Teungku Syekh Muhammad Saman.[6]

Menjadi Pimpinan Dayah Indrapuri
Dari kiri ke kanan: Abu Indrapuri, Abu Daud Beureueh dan Tgk Di Lam Oe
Sumber Foto: T.A. Talsya, Sekali Republiken Tetap Republiken
Dayah Indrapuri dibangun oleh Sultan Iskandar Muda Meukuta Alam pada tahun 1607-1636 M. Dayah tersebut berpusat di Mesjid Jami’ Indrapuri yang saat ini dikenal dengan nama Mesjid Tuha (mesjid lama) yang terletak di Gampong Pasar Indrapuri Aceh Besar.[7]

Pada masa Kerajaan Aceh, Mesjid Indrapuri merupakan salah satu pusat pendidikan Islam. Semenjak dahulu, sebagaimana dikemukakan oleh Hasjimi, Dayah Indrapuri telah melahirkan banyak ulama dan juga tokoh yang berpengaruh dalam Kerajaan Aceh. Namun akibat peperangan dengan Belanda, banyak dayah-dayah di Aceh yang macet dalam melaksanakan aktivitas pendidikan. Seperti halnya dayah-dayah lain, Dayah Indrapuri juga mengalami kevakuman disebabkan para pemimpin dayah tersebut juga turut dalam pertempuran melawan Belanda.[8]

Atas anjuran dan bantuan dari Tuanku Raja Keumala dan Teuku Panglima Polem Muhammad Daud, pada tahun 1912 Teungku Haji Ismail (Teungku Chiek Empeu Trieng) berusaha menghidupkan kembali Dayah Indrapuri yang telah berhenti beraktivitas selama puluhan tahun. Setelah aktivitas Dayah Indrapuri berjalan selama sepuluh tahun dibawah pimpinan Teungku Haji Ismail, namun kemajuan Dayah Indrapuri belum terlihat. Hal ini salah satunya disebabkan oleh kesibukan Teungku Haji Ismail yang tidak hanya memimpin Dayah Indrapuri, tetapi juga memiliki tugas untuk mengajak masyarakat membangun dayah-dayah lain yang sudah terhenti aktivitasnya selama perang berlangsung.[9]

Pada tahun 1922 dilaksanakan satu musyawarah yang dihadiri oleh Tuanku Raja Keumala, Teuku Panglima Polem Muhammad Daud, Teungku Haji Ismail dan Teungku Haji Abdullah Lam-U. Musyawarah tersebut memutuskan untuk mencari seorang tokoh ulama lain yang mampu memimpin Dayah Indrapuri. Atas saran dari Teungku Haji Hasan Krueng Kalee, akhirnya dipilihlah Abu Indrapuri untuk memimpin dayah tersebut. Pada saat itu Abu Indrapuri masih bermukin di Yan, Semenanjung Tanah Melayu. Setelah mendapat pesan dari utusan Tuanku Raja Keumala, akhirnya Abu Indrapuri bersedia pulang ke Aceh untuk memimpin dayah tersebut. Sejak saat itulah, Dayah Indrapuri dipimpin oleh Abu Indrapuri, seorang ulama muda yang banyak terinspirasi dengan semangat Gerakan Wahabiyah di Mekkah Al-Mukarramah.[10]

Selama berada di bawah pimpinan Abu Indrapuri, Dayah Indrapuri semakin maju dan berkembang pesat. Pada saat itu ramai para santri dari seluruh tanah Aceh datang dan belajar di Dayah Indrapuri.[11]

Pemikiran Keagamaan

Sebagaimana telah dikemukakan di atas, bahwa Abu Indrapuri pernah mununtut ilmu di Mekkah di bawah asuhan ulama-ulama Wahabi (Salafi). Sesuai dengan ajaran yang pernah diperolehnya di Mekkah, Abu Indrapuri berpendapat bahwa iman dan ibadah yang murni merupakan syarat mutlak bagi umat Islam jika ingin bangkit dan maju. Akidah dan ibadah harus dibersihkan dari berbagai bid’ah dan khurafat. Tidak hanya itu, dalam proses pembelajaran di Dayah Indrapuri, Abu Indrapuri juga menggunakan Kitab Tauhid yang dikarang oleh Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab.[12]

Abu Indrapuri menolak segala bentuk bid’ah dan khurafat seperti kupanji, yaitu meletakkan kain putih di kuburan dengan maksud melepas nazar. Beliau juga menolak ritual tolak bala (tulak bala) dengan memakai sesajen dari bubur nasi. Tradisi rabu abeh, yaitu pergi ke laut pada akhir bulan Safar untuk peulheuh jalen (buang sial) juga ditolak oleh Abu Indrapuri, karena menurut beliau perbuatan tersebut masuk dalam katagori syirik.[13]

Abu Indrapuri merupakan ulama yang punya pengaruh besar di Aceh, khususnya Aceh Besar. Abu Indrapuri sangat giat dalam melaksanakan pemurnian akidah dan pembaharuan pemikiran umat Islam di Aceh. Sebagaimana disebut di atas bahwa Abu Indrapuri menggunakan Kitab Tauhid karangan Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab sebagai pegangannya. Kitab tersebut telah memberi inspirasi kepada Abu Indrapuri dalam mengadakan pembaharuan dan juga menanam semangat anti penjajahan kepada masyarakat Aceh.[14]

Abu Indrapuri pernah mendirikan sebuah organisasi yang beliau beri nama Jam’iyah Al-Ataqiyah Al-Ukhrawiyah (Persatuan Kemerdekaan Akhirat). Organisasi ini bertujuan untuk membebaskan masyarakat dari kurafat dan bid’ah. Menurut Abu Indrapuri “apabila manusia telah bebas dari perbudakan hawa nafsu, dari akidah yang salah dan dari ibadah bukan kepada Allah, maka ia akan menjadi manusia yang dapat dengan sendirinya berjuang untuk membebaskan dirinya dari belenggu perbudakan jasmani”.[15]

Di sisi lain, Abu Indrapuri adalah salah seroang ulama yang sangat anti kepada paham komunisme dan atheisme. Sebagai seorang “ulama Wahabiyah” beliau berkeyakinan bahwa hanya dengan kemurnian akidah dan ibadah umat Islam akan menang menghadapi musuh-musuhnya. Abu Indrapuri juga sempat merasa sangat kecewa kepada Pemerintah Republik Indonesia saat itu yang memberi keleluasaan kepada kaum komunis melalui Partai Komunis Indonesia (PKI).[16]

Nazaruddin Sjamsuddin menyatakan bahwa Abu Indrapuri dan Teungku Hasan Krueng Kalee adalah ulama kelas 1 di Aceh, khususnya pasca revolusi. Cuma saja mereka berdua memiliki pandangan keagamaan yang berbeda. Abu Indrapuri seorang ulama reformis, sedangkan Teungku Hasan Krueng Kalee lebih condong kepada tradisionalis. Namun menurut Sjamsuddin, pengaruh dua ulama besar tersebut tidaklah mampu menandingi pengaruh dari Teungku Muhammad Daud Beureueh.[17]

Abu Indrapuri adalah ulama tertua dalam kubu reformis. Menurut Sjamsuddin hal tersebutlah yang membuat Abu Indrapuri sangat dekat dengan Teungku Muhammad Daud Beureueh. Dalam konferensi pertama PUSA pada tahun 1940 di Sigli, Abu Indrapuri diangkat sebagai penasehat PUSA. Wafatnya Abu Indrapuri pada tahun 1956 [1959?] dirasakan sebagai satu kehilangan besar bagi perjuangan Darul Islam, terutama bagi Teungku Muhammad Daud Beureueh.[18]

Abu Indrapuri adalah salah seorang ulama yang sangat berpengaruh di masanya. Nazaruddin Sjamsuddin mengisahkan suatu kejadian yang menimpa Abu Indrapuri. Pada awal tahun 1953, Abu Indrapuri mengalami musibah kecelakaan lalul lintas di Kutaraja. Pada saat itu beliau ditabrak oleh sebuah truk militer. Kejadian tersebut telah menggoncangkan masyarakat di pedesaan, khususnya di Aceh Besar. Melihat gelagat masyarakat yang tegang akibat kejadian tersebut menimbulkan kekhawatiran di kalangan militer. Pihak militer takut terjadinya huru-hara akibat kejadian yang menimpa ulama besar tersebut. Akibat kekhawatiran tersebut, akhirnya pihak militer meminta maaf kepada Abu Indrapuri secara terbuka dan menyatakan bahwa kejadian tersebut tidak disengaja. Pihak militer juga mengumumkan bahwa supir truk militer tersebut sudah dihukum.[19]

Kontribusi dalam Pembaharuan Pendidikan Islam

Abu Indrapuri adalah salah satu tokoh yang sangat peduli kepada pendidikan umat Islam di Aceh. Rusdi Sufi dan Agus Budi Wibowo juga memasukkan nama Abu Indrapuri dalam bukunya Tokoh-Tokoh Pendidikan di Aceh Awal Abad XX.

Nazaruddin Sjamsuddin, mengemukakan bahwa para pemimpin reformis di masa lalu, yaitu Teungku Muhammad Daud Beureueh dan Abu Indrapuri tidak hanya mendirikan sekolah-sekolah di seluruh daerah Aceh, tetapi mereka juga mengembangkan gagasan keagamaan yang baru dan belum dikenal oleh masyarakat Aceh. Waktu itu juga sempat terjadi perbedaan pendapat dan pertentangan dengan ulama-ulama tradisional yang dipimpin oleh Teungku Hasan Krueng Kalee.[20]

Hasjimi menceritakan bahwa dalam rangka melaksanakan pembaharuan pendidikan Islam, Abu Indrapuri mendirikan Madrasah Hasbiyah dalam lingkungan Dayah Indrapuri. Madrasah Hasbiyah ini terdiri dari Madrasah Ibtidaiyah dan Madrasah Tsanawiyah dengan menggunakan kurikulum baru yang sesuai dengan kurikulum madrasah di seluruh Indonesia. Tidak hanya Madrasah Hasbiyah, Abu Indrapuri juga mendirikan madrasah khusus perempuan di Tanjung Karang Lhue dengan nama Madrasah Lil Ummahat.[21]

Dayah Indrapuri dan Madrasah Hasbiyah dibawah asuhan Abu Indrapuri telah melahirkan banyak ulama yang menjadi pemimpin umat di Aceh. Di antara lulusan Dayah Indrapuri adalah Teungku Haji Mudawali Al-Khalidi yang di kemudian hari menjadi pimpinan Madrasah Islamiah Labuhan Haji Aceh Selatan.[22] Teungku Haji Mudawali Al-Khalidi sebagaimana diceritakan oleh Hasjimi belajar ilmu-ilmu Al-Qur’an di Dayah Indrapuri.

Teungku Haji Mudawali Al-Khalidi yang dikenal dengan sebutan Teungku Muda Wali lahir di Labuhan Haji pada tahun 1917. Teungku Mudawali sempat menjadi murid Abu Indrapuri. Sebagaimana diceritakan oleh Said Abubakar, bahwa Abu Indrapuri melihat sosok Teungku Muda Wali sebagai seorang yang cerdas dan berbakat. Abu Indrapuri kemudian meminta kepada T.M Hasan Glumpang Payong yang menjabat sebagai wakil ketua Aceh Studi Fonds agar membantu Teungku Muda Wali untuk melanjutkan pendidikan pada Normal Islam di Padang yang dipimpin oleh Mahmud Yunus yang juga beraliran reformis.[23]

Kontribusi dalam Politik

Abu Indrapuri bukan hanya ulama besar dan tokoh pendidikan, tetapi beliau juga terlibat aktif dalam gerakan politik, pra dan pasca kemerdekaan Republik Indonesia. Beliau adalah salah seorang pemimpin politik yang sangat berpengaruh di Aceh, selain Teungku Muhammad Daud Beureueh dan Teungku Hasan Krueng Kalee.

Sebelum kemerdekaan, Abu Indrapuri pernah menjabat sebagai ketua Majelis Syura Persatuan Ulama Seluruh Aceh (PUSA).[24] Sebagaimana diterangkan oleh Aboebakar Atjeh, bahwa organisasi PUSA bertujuan untuk menyiarkan, menegakkan dan mempertahankan syiar Islam yang suci, khususnya di Aceh.[25]

Pasca kemerdekaan, dalam musyawarah ulama seluruh Aceh pada 23 November 1945 di Mesjid Raya Baiturrahman disepakati untuk membentuk Barisan Hizbullah dengan ketua umum Teungku Muhammad Daud Beureueh. Dalam Barisan Hizbullah tersebut Abu Indrapuri menjabat sebagai wakil ketua umum.[26]

Di antara jabatan dalam pemerintah yang pernah dipikul oleh Abu Indrapuri adalah: (1) Kadi pada Teungku Panglima Polem Muhammad Daud di zaman Belanda; (2) Ketua Pengadilan pada zaman pendudukan Jepang; (3) Anggota Pengadilan Tentara Divisi X pada zaman Republik Indonesia; (4) Ketua Bagian Kehakiman pada Dewan Agama Kerisidenan Aceh; (5) Ketua Mahkamah Syar’iyah Kerisidenan Aceh; (6) Anggota Mahkamah Islam Tertinggi; dan (7) Ketua Majelis Ifta pada Jawatan Agama Kerisidenan Aceh.[27]

Jabatan dalam organisasi politik yang pernah diemban oleh Abu Indrapuri, di antaranya: (1) Ketua Majelis Syura Persatuan Ulama Seluruh Aceh (PUSA); (2) Penasehat Pemuda PUSA; (3) Penasehat Kepanduan Islam; (4) Penasehat Pergerakan Angkatan Muda Islam Indonesia (PERAMINDO); Penasehat Serikat Pemuda Islam Aceh (SEPIA); (5) Penasehat Pucuk Pimpinan Serikat Pegawai Republik Indonesia (SERPRI); dan (6) Penasehat Lasykar Mujahidin.[28]

Sejak bulan Oktober 1945, pada awal-awal revolusi kemerdekaan, Abu Indrapuri pernah menjabat sebagai Kepala Mahkamah Syari’ah Daerah Aceh.[29] Abu Indrapuri adalah salah seorang dari empat ulama besar yang mengeluarkan fatwa perang sabil untuk mempertahankan kemerdekaan Indonesia pada saat revolusi fisik. Fatwa tersebut keluar pada tanggal 15 Oktober 1945 yang ditandatangani oleh Teungku Haji Hasan Krueng Kalee, Teungku Muhammad Daud Beureueh, Teungku Haji Jakfar Shiddiq dan Abu Indrapuri [30].

Sebagaimana dicatat oleh Kahin, bahwa dalam pernyataan tersebut keempat ulama dimaksud, termasuk Abu Indrapuri di dalamnya, menyerukan kepada seluruh rakyat Aceh untuk bersatu dan berada di belakang Pemimpin Besar Revolusi, Soekarno, dalam rangka melawan agresi Belanda yang akan kembali ke Indonesia.[31]

Abu Indrapuri adalah salah seorang pendiri Majelis Ifta Daerah dalam konferensi di Kutaraja pada tanggal 15 Februari 1950. Majelis tersebut berfungsi untuk menasehati pemerintah daerah dalam masalah-masalah keagamaan pasca revolusi fisik.[32] Majelis Ifta yang berfungsi memberikan fatwa ini diketuai langsung oleh Abu Hasballah Indrapuri.[33]

Abu Indrapuri juga salah satu tokoh Darul Islam yang terlibat aktif dalam pemberontakan terhadap pemerintah Republik di bawah pimpinan Teungku Muhammad Daud Beureueh. Dalam gerakan DI TII di Aceh, Abu Indrapuri menjabat sebagai ketua mahkamah.[34]

Wafatnya Sang Pejuang dan Ulama Besar

Setelah Panglima Kodam I Iskandar Muda, Syamaun Gaharu dan Gubernur Aceh Ali Hasjimi berhasil meyakinkankan ulama-ulama Aceh yang tergabung dalam DI TII bahwa PKI tidak akan sanggup menghapus sila Ketuhanan Yang Maha Esa dari Pancasila, maka para ulama Aceh tersebut bersedia kembali ke pangkuang Republik Indonesia. Pada saat itu, Abu Indrapuri juga turun gunung bersama ulama-ulama lainnya.
Atas persetujuan Panglima dan juga Gubernur Aceh, akhirnya Abu Indrapuri hijrah kembali untuk kedua kalinya ke Semenajung Tanah Melayu. Salah satu asalan beliau hijrah ke sana adalah karena ayah beliau dikuburkan di Kampung Yan Keudah. Abu Indrapuri ingin apabila dia wafat juga dikuburkan di samping ayahnya yang sekaligus juga merupakan gurunya. Abu Indrapuri berangkat ke Semanjung Tanah Melayu pada akhir tahun 1958. Hanya lebih kurang satu tahun berada di Tanah Melayu, Abu Indrapuri wafat pada 26 April 1959. Beliau dikuburkan di Kampung Yan Keudah, dekat dengan makam ayahnya Teungku Haji Umar bin Auf.[36]

Penutup

Sebagai masyarakat Aceh, tentunya kita harus bersyukur karena di Aceh pernah hidup ulama-ulama besar, di antaranya Abu Indrapuri yang telah menghabiskan usianya untuk menjaga kemurnian tauhid kaum muslimin di Aceh. Sebagaimana telah penulis kemukakan di atas bahwa Teungku Haji Mudawali Labuhan Haji yang juga ulama besar di Aceh adalah salah seorang murid yang diasuh dan bahkan direkomendasikan untuk belajar di Padang oleh Abu Indrapuri. Sekarang mari kita bertanya kepada diri kita sendiri, pantaskah kita “mencaci” ulama-ulama “Wahabi” semisal Abu Indrapuri yang memiliki kontribusi besar dalam melahirkan ulama-ulama besar Aceh di kemudian hari?

Abu Indrapuri tidak hanya berperan sebagai guru umat bagi masyarakat Aceh, tapi beliau juga salah seorang mujahid (pejuang) yang sejak remaja telah maju di medan tempur melawan kafir Belanda. Dan, sebagaimana telah diulas di atas, Abu Indrapuri juga merupakan salah seorang ulama besar yang mengeluarkan fatwa Perang Sabil melawan Belanda dalam mempertahankan Kemerdekaan Indonesia.

Akhinya hanya kepada Allah kita kembali dan menyerahkan diri. Mari kita berdoa kepada Allah ‘Azza Wajalla agar mengampuni dosa-dosa Abu Indrapuri, seorang mujahid, seorang mujaddid dan ulama besar di Aceh. Kita berdoa kepada Allah agar kebaikan beliau dibalas oleh Allah, dan ditempatkan di sisi-Nya – Insya Allah. Allahumagfirlahu warhamhu. 

Daftar Pustaka
Ali Hasjimi, Ulama Aceh Mujahid Pejuang Kemerdekaan dan Pembangun Tamaddun Bangsa, Jakarta: Bulan Bintang, 1997

A. Hasjimi, 50 Tahun Aceh Membangun, Banda Aceh: t.p, 1995

Aboebakar Atjeh, Salaf Muhji Atsaris Salaf Gerakan Salafijah di Indonesia, Jakarta: Penerbit Permata, 1970

Amran Zamzami, Jihad Akbar di Medan Area, Jakarta: Bulan Bintang, 1990

A. K. Jakobi, Aceh Daerah Modal Long March Ke Medan Area, Jakarta: Yayasan Seulawah RI-001

Audrey R. Kahin, Pergolakan Daerah Pada Awal Kemedekaan, terj. Satyagraha Hoerip, Jakarta: Pustaka Utama Grafiti, 1990

Cornelis Van Dijk, Darul Islam Sebuah Pemberontakan, terj. Grafiti Press, Jakarta: Garfiti Press, 1983

Depdikbud, Sejarah Revolusi Kemerdekaan Daerah Istimewa Aceh, Jakarta: Depdikbud, 1983

Lembaga Research dan Survey IAIN Djami’ah Ar-Raniry, Laporan Penelitian Pengaruh PUSA terhadap Reformasi di Aceh, Banda Aceh: Lembaga Reseacrh dan Survey IAIN Djami’ah Ar-Raniry, 1978

Muliadi Kurdi dkk (Ed), Ensiklopedi Ulama Besar Aceh (The Encyclopedia of Great Acehnese Ulamas) Volume 1, t.t: Lembaga Kesehteraan Aceh Semata, 2010

Nazaruddin Sjamsuddin, Pemberontakan Kaum Republik Kasus Darul Islam di Aceh, Jakarta: Pustaka Utama Graviti, 1990

Rusdi Sufi dan Agus Budi Wibowo, Tokoh-Tokoh Pendidikan di Aceh Awal Abad XX, Banda Aceh: Badan Perpustakaan Prov Aceh, 2007

Said Abubakar, Berjuang Untuk Daerah: 70 Tahun H. Said Abubakar, Banda Aceh: Yayasan Nagasakti, 1995

Endnote:

[1]Ali Hasjimi, Ulama Aceh Mujahid Pejuang Kemerdekaan dan Pembangun Tamaddun Bangsa, (Jakarta: Bulan Bintang, 1997), hal. 46.

[2]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 47.

[3]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 46.

[4]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 47.

[5]Muliadi Kurdi dkk (Ed), Ensiklopedi Ulama Besar Aceh (The Encyclopedia of Great Acehnese Ulamas) Volume 1, (t.t: Lembaga Kesehteraan Aceh Semata, 2010), hal. 157.

[6]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 49.

[7]Muliadi Kurdi dkk (Ed), Ensiklopedi..., hal. 159.

[8]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 49.

[9]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 50-51.

[10]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 51.

[11]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 51.

[12]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 52.

[13]Rusdi Sufi dan Agus Budi Wibowo, Tokoh-Tokoh Pendidikan di Aceh Awal Abad XX, (Banda Aceh: Badan Perpustakaan Prov Aceh, 2007), hal. 109-110.

[14]Lembaga Research dan Survey IAIN Djami’ah Ar-Raniry, Laporan Penelitian Pengaruh PUSA terhadap Reformasi di Aceh, (Banda Aceh: Lembaga Reseacrh dan Survey IAIN Djami’ah Ar-Raniry, 1978), hal. 34.

[15]A. Hasjimi, 50 Tahun Aceh Membangun, (Banda Aceh: t.p, 1995), hal. 70.

[16]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 59.

[17]Nazaruddin Sjamsuddin, Pemberontakan Kaum Republik Kasus Darul Islam di Aceh, (Jakarta: Pustaka Utama Graviti, 1990), hal. 194.

[18]Nazaruddin Sjamsuddin, Pemberontakan…, hal. 194.

[19]Nazaruddin Sjamsuddin, Pemberontakan…, hal. 184.

[20]Nazaruddin Sjamsuddin, Pemberontakan…, hal. 21.

[21]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 53.

[22]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 53.

[23]Said Abubakar, Berjuang Untuk Daerah: 70 Tahun H. Said Abubakar, (Banda Aceh: Yayasan Nagasakti, 1995), hal. 117.

[24]A. Hasjimi, 50 Tahun…, hal. 81.

[25]Aboebakar Atjeh, Salaf Muhji Atsaris Salaf Gerakan Salafijah di Indonesia, (Jakarta: Penerbit Permata, 1970), hal. 184.

[26]Amran Zamzami, Jihad Akbar di Medan Area, (Jakarta: Bulan Bintang, 1990), hal. 55.

[27]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 55.

[28]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 54.

[29]Depdikbud, Sejarah Revolusi Kemerdekaan Daerah Istimewa Aceh, (Jakarta: Depdikbud, 1983), hal. 186.

[30]Tgk. A. K. Jakobi, Aceh Daerah Modal Long March Ke Medan Area, (Jakarta: Yayasan Seulawah RI-001), hal. 91.

[31]Audrey R. Kahin, Pergolakan Daerah Pada Awal Kemedekaan, terj. Satyagraha Hoerip, (Jakarta: Pustaka Utama Grafiti, 1990), hal. 98.

[32]Nazaruddin Sjamsuddin, Pemberontakan…, hal. 38.

[33]Cornelis Van Dijk, Darul Islam Sebuah Pemberontakan, terj. Grafiti Press, (Jakarta: Garfiti Press, 1983), hal. 299.

[34]Nazaruddin Sjamsuddin, Pemberontakan…, hal. 187.

[35]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 60.

[36]Ali Hasjimi, Ulama Aceh…, hal. 60.
loading...

MKRdezign

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget