google.com, pub-7898008973708560, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Kisah Symo Hayha, Penembak Jitu yang Robohkan 542 Tentara Soviet | Biografi Nusantara Halloween Costume ideas 2015

Kisah Symo Hayha, Penembak Jitu yang Robohkan 542 Tentara Soviet

Sniper Finlandia, Symo Hayha. (Foto: Wikipedia)
Biografi - Dalam rekam jejak sejarah militer dunia, rasanya nama Simo Hayha bukanlah nama yang bisa dianggap remeh. Apalagi para pemburu temabakan jarak jauh.

Bagaimana tidak, Hayha merupakan sosok legendaris yang mampu melumpuhkan musuhnya dari jarak 400 meter, dan itu bukanlah jarak yang mudah untuk meluncurkan tembakkan yang tepat sasaran jika tanpa dibekali pengelihatan tajam bak elang memburu mangsa.

Jika bukan karena jasanya pula-lah, tempat kelahirannya Finlandia akan mengalami kerepotan yang luar biasa saat dihadapkan dengan 4000 tentara Uni Soviet, sedangkan Finlandia hanya memiliki 32 tentara. Namun, Hayha mampu merobohkan tidak kurang dari 542 tentara hanya bermodalkan senapan bolt-action M28 yang merupakan varian dari senapan Mosin Nagant.

Kemampuan berkamuflasenya juga tidak dapat diragukan lagi, sniper nomer 1 di dunia pada masanya tersebut, mampu bertahan pada suhu yang ekstrim bagi manusia yakni berkisar -20 hingga -40 deracat Celcius lengkap dengan seragam putih yang menyempurnakan penyamarannya ditengah tumpukkan salju disepanjang sungai Kolla.

Pria kelahiran 17 Desember 1905 silam itu juga menujukkan kehebatannya dengan memilih senapan otomatis Suomi KP/M-31, disaat sebagian besar para sniper memilih scope untuk membidik, namun dirinya lebih memilih pisir pembidik, saat ditanya alasannya, Hayha mengungkapkan dengan manis bahwa alat tersebut dapat membongkar penyamaran sempurnanya.

Tak tanggung-tanggung dengan senapan otomatis tersebut, pria yang bergabung dalam dunia militer di tahun 1935 tersebut mampu melumpuhkan sebanyak 200 tentara lawan.

Namun tidak selamanya jalan mulus ditemui Hayha, pada 4 Maret 1940 dirinya harus merasakan panasnya peluru peledak yang mampir di sebelah wajah kirinya akibat lemparan yang dilakukan salah seorang tentara Uni Soviet yang membuat Hayha harus menyudahi kontribusi untuk negaranya, karena ia harus terbaring diranjang pesakitan hingga perang usai.

Meski tidak dapat bertarung hingga akhir, pimpinan tertinggi militer Finlandia pada masanya, Marsekal C.G.E menaikkan jabatan Hayha yang semula menjabat Kopral berganti menjadi Letnan Satu. Bagi Hayha saat itu, meski tangannya sudah menghilangkan ratusan nyawa, baginy itu adalah tugas, "Saya lakukan yang diberitahukan pada saya untuk dilakukan dan juga yang saya bisa," ujarnya saat itu.

Meski begitu kematian pada akhirnya tetap menghampirinya saat di Hamina pada 1 April tahun 2000 dengan usia 96 tahun. (Arah.com)
Labels:

Post a Comment

MKRdezign

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget