google.com, pub-7898008973708560, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Di Aceh, Bayi Delapan Bulan Ditemukan Terombang-ambing di Laut | Biografi Nusantara Halloween Costume ideas 2015

Di Aceh, Bayi Delapan Bulan Ditemukan Terombang-ambing di Laut

“Kondisi korban dalam pemulihan dan masih trauma,” kata Yudistira, Sekretaris Satgas SAR

TIM medis Puskesmas Pulau Banyak memeriksa kesehatan korban yang diselamatkan oleh Tim SAR Gabungan dari speed boat yang mengalami kerusakan mesin di Perairan Pulau Banyak, Minggu (14/5).
Bripka Maulidin (32) beserta istri, termasuk tiga anak mereka, salah satunya masih berusia delapan bulan, terombang-ambing di tengah lautan lantaran speedboat yang mereka tumpangi dari Singkil ke Pulau Banyak, Aceh Singkil, tiba-tiba rusak mesinnya pada Minggu (14/5) sore.

Korban berhasil diselamatkan tim gabungan Search and Rescue (SAR) Kepulauan Banyak di sekitar Pulau Jawi-jawi (antara Kuala Baru dengan Pulau Banyak) pukul 21.25 WIB. Namun, masih mengalami trauma berat, terutama anak-anaknya yang ikut terapung-apung di lautan yang berombak besar.

“Kondisi korban dalam pemulihan dan masih trauma,” kata Yudistira, Sekretaris Satgas SAR Kepulauan Banyak kepada Serambi di Singkil, Senin (15/5).

Menurut Yudistira, ada enam penumpang dalam speedboat yang dinakhodai Ganti (40) itu. Selain Bripka Maulidin yang merupakan warga Banda Aceh, ada juga istrinya, Hesti (28), penduduk Pulau Baguk, Kecamatan Pulau Banyak, dan tiga anak mereka. Selain yang berusia delapan bulan tadi, ada dua lagi yang masing-masing berumur empat dan delapan tahun.

Speedboat itu berangkat dari Singkil sekitar pukul 16.00 WIB. Setengah jam kemudian mengalami kerusakan mesin. Lalu Maulidin mengabarkan kejadian itu via handphone kepada keluarganya di Pulau Banyak. “Sekitar pukul 18.10 WIB masuk laporan ke Satgas SAR Kepulauan Banyak bahwa ada speedboat dari Singkil menuju Pulau Banyak yang mengalami kerusakan mesin saat badai dan gelombang tinggi,” jelas Yudistira.

Mendapat informasi tersebut, Satgas SAR Kepulauan Banyak bersama Pos AL Pulau Banyak, Polsek Pulau Banyak, dan Koramil 01/Pulau Banyak dibantu Panglima Laut, membentuk Tim SAR gabungan berkekutan 12 orang. Selanjutnya, dalam kondisi badai mereka menggunakan KM Putra Sulung, berangkat melakukan pencarian.

Usaha keras yang dilakukan tim SAR membuahkan hasil. Korban ditemukan dalam kondisi basah kedinginan dan trauma. Speedboat yang mereka tumpangi dalam kondisi terisi air.

Sekira pukul 23.30 WIB korban berhasil dievakuasi ke Pulau Banyak. “Setelah dilakukan pemeriksaan, petugas puskesmas korban pun pulang menuju kediamannya di Pulau Baguk,” ujar Yudistira.

Sementara itu, Kapolres Aceh Singkil AKBP Ian Rizkian mengatakan, Bripka Maulidin merupakan anggota Polresta Banda Aceh. Kondisi yang bersangkutan beserta keluarganya dalam keadaan selamat. “Alhamdulillah, selamat,” kata Ian Rizkian. (Srb)

Post a Comment

MKRdezign

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget