google.com, pub-7898008973708560, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Garam Langka, Pengusaha Ikan Asin di Aceh Kesulitan Bahan Baku | Biografi Nusantara Halloween Costume ideas 2015

Garam Langka, Pengusaha Ikan Asin di Aceh Kesulitan Bahan Baku

(Datuk Haris Molana/detikcom)
Biografi - Kelangkaan pasokan garam mulai menyebar ke daerah-daerah, salah satunya di Aceh. Kondisi ini membuat pengusaha ikan asin di Kota Lhokseumawe kesulitan mendapat garam. Gara-gara seretnya pasokan, harga garam di Aceh naik dari Rp 25.000 per sak (10 kg) menjadi Rp 75.000 per sak.

"Selama 2 bulan terakhir kami merugi. Garam sebagai bahan baku ikan asin sangat langka. Walau ada, harganya sangat mencekik sementara harga ikan tidak ada peningkatan," kata Razali seorang pengusaha ikan asin di Lhokseumawe kepada detikcom, Kamis (27/7/2017). Garam untuk ikan asin dipasok dari Medan, Sumatera Utara. Namun sekarang stok garam sedang kosong.

Selain itu, harga garam yang naik menjadi Rp 75.000 per sak membuat para pengusaha ikan asin merugi. "Kami sangat rugi. Walapun tidak rugi total akan tetapi kami tidak memiliki keuntungan dalam dua bulan terakhir ini. Saya harap pemerintah dengan sigap mengambil langkah tegas agar kelangkaan garam cepat teratasi," kata Razali. Sebelumnya, Presiden Jokowi Jokowi akan memastikan lebih lanjut ke para menteri soal pemicu kelangkaan garam.

"Saya nanti akan cek langsung beberapa menteri dan BUMN terkait dengan PT Garam, misalnya. Saya akan lihat masalahnya apa," tutur Jokowi usai acara Peresmian Pembukaan Rapat Koordinasi Nasional Pengendalian Inflasi Tahun 2017 di Hotel Grand Sahid Jaya, Jl Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat, Kamis (27/7/2017).

Jokowi juga melihat ada faktor lain yang menyebabkan harga garam mahal, yakni distribusi yang tersendat. "Kalau memang ada permasalahan pasokan, masalah distribusi, akan kita selesaikan," tandas Jokowi.(Detik.com)
Labels:

Post a Comment

MKRdezign

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget